Rindu Kangen

Ini tulisan labil anyway.. Dari judulnya saja sudah keliatan ye kan. LOL

Beberapa hari yang lalu sempat blogwalking, dan mampir di salah satu blog yang ownernya lagi menjalani LDM. Jadi banyakan postingnya itu tentang kangen sama suaminya. Romantis deh.

Jadi ingat juga jaman masih LDM sama suami. Nunggu2 kapan bisa ketemu lagi. Trus pas sudah ketemu berharap waktu jangan cepat2 jalannya, sampe bela2in cuti dari kantor bhahaha.. Trus kalo sudah pergi lagi itu syediiihhhh kakak..

Read the rest of this entry »

Ramadhan dan Jawaban Doa-Doa

Rasanya sy pernah cerita di posting yang lalu-lalu kalo 2013 itu tahun yang penuh warna buat saya. Jujur, suasana hati saya naik dan turun berulang-ulang saat itu. Saya tidak pernah pacaran, dan bukan yang ingin pacaran juga. Sehingga beberapa ”proses” yang saya jalani, semuanya melalui perantara. Dan di tahun 2013, semua dari itu mendapatkan keputusan finalnya, bahwa ia tak bisa dilanjutkan. Baik yang dibantu oleh guru ngaji saya maupun oleh teman dan sahabat di sekitar. Patah hati? Ndak. Kecewa, iya. Banget, hahahaha.. Tapi tak ada jalan lain selain jalan terus. Saya juga tidak ingin berlama-lama. Entahlah, ada sedikit keyakinan dalam diri saya bahwa dengan apa yang saya alami, sepertinya tidak lama lagi akan ada kabar bahagia setelah ini. Entah dari mana keyakinan dan ke-sok-tau-an itu hehe..

Tidak lama setelah semua itu, Ramadhan tiba. Saya pun fokus pada doa-doa saya untuk meminta jodoh. Meminta jodoh pada Sang Pemilik, tanpa ada bayangan sama sekali siapa yang akan dikirimkan untuk saya. Saya hanya minta dibukakan pintu itu. Doa-doa ini sebenarnya sudah dari tahun-tahun lalu, tapi bisa dibilang lebih intens dan lebih ’melas’ di tahun ini. Melaaassss hahahaha..
Dan semuanya terjawab, 2 hari selepas Ramadhan. Di hari kedua lebaran, ada teman SMA yang datang silaturahim, yang akhirnya menjadi suami saya. Tuhan selalu menjawab doa kita dengan cara yang sangat cantik. Kitanya yang sering ngeyel dan tidak mau bersabar.

Read the rest of this entry »

Balada Tangan yang Pecah-Pecah

Jadi gini. Sebagai seorang pekerja 8-5 dari Senin – Jumat, saya menganggap diri saya ini cukup sibuk. Cukup sibuk untuk, ehm.. mencuci baju. Cukup sibuk dan sedikit malas tepatnya.

Tapi jangan sedih kakak, semuanya terpecahkan dengan bertebarannya laundry yang murah meriah syalalala di Surabaya. Bisa antar jemput pula. Wuah, surga deh pokoknya. Akhirnya, ya saya cuman mencuci sendiri underwear dan pakaian putih sahaja. Selebihnya, plung.. taro di plastik, nunggu mas-mas laundry ngambil ke kosan. Nunggu 2-3 hari nanti diantar syudah rapi dan harum mewangi. Cukup 18-20rb saja per 5 kilo. Murah kan? Banyak pula laundry-nya. Jadi kalo kurang puas sama pelayanan laundry sini, tinggal pindah aja ke laundry yg sono.

Read the rest of this entry »

Jumat, 5 Desember

Suatu waktu, saya pernah tiba-tiba bertanya pada Ibu.
”Ma, pak A itu usianya sekarang berapa ya?”
”Mungkin sekitar 70-an…”
”Kalo pak B, yang dulu sama-sama Bapak di Dewan Pendidikan itu?”
”Ya.. mungkin sekitar segitu juga. Mereka semua kan seangkatan”
”……………….”
”Kenapa tiba-tiba tanyakan umurnya mereka?” Mama nanya
”Ndak papa”
”Mereka umurnya panjang-panjang di’ Ma. Bapak kenapa ndak gitu ya?” Lanjut saya sambil mandang ke arah lain. Silly question, I know..
”Mama juga pernah kepikiran begitu. Apalagi kalo ketemu sama teman-temannya Bapak dulu. Ya teman ngajar, teman kantor…”
”…tapi kalo itu diturusiang (dituruti) Nanti Allah menilai kita jadi ndak Ikhlas melepas Bapak..” lanjut Mama. Kali ini ada getaran di penghujung kalimatnya. Samar.

Saya segera mengalihkan pembicaraan.

Read the rest of this entry »

Surabaya >> Makassar

Hello, world..
Lama gak update yeuh..

Kabar baiknya.. saya nulis ini pas sudah di kantor Makassar. Alhamdulillah saya syudah balik lagi ke kota ini..! Hiyeyyy.. (yahoo)

Akhirnya yaa.. setelah penantian bertahun-tahun *lebay* dikasi juga sama Allah balik ke Makassar. Alhamdulillah bisa lebih dekat dengan keluarga. Ndak LDM-an lagi sama suami. Ndak perlu hunting tiket lagi kalo mau ketemu. Alhamdulillah ’ala kulli hal :’)

Kalo liat SK-nya sebenarnya sudah disahkan sama kantor Pusat sejak bulan Juli kmaren. Sampe ke kantor unit akhir Agustus. Resmi SK dikasikan ke saya baru pas pertengahan September. Lama yeuh.. Lumayan bikin deg-degan, takutnya SK-nya dibatalkan gegara kelamaan ndak dikasikan ke saya haha.. Tapi pas sudah beneran dikasi sm pabos jg jadi bingung sedih gitu, berasa belum siap ninggalin Surabaya hihihi.. Well, human. Waktu SK belum ada galau nungguin. SK sudah ada tapi belum dikasi, juga galau takut SK dibatalkan. Eeh, SK sudah dikasi malah lebih bingung lagi.

Read the rest of this entry »

Mari Memasak..

Saya pengen ngasih tau sesuatu.

Nganu..

Ini lanjutan dari serial TWTFH.

Jadi begini.. *mbulet*

Ketika pertama kali suami ganteng ini (waktu itu masih belum berstatus suami sih ya) mengajukan diri untuk berproses, ada 3 hal yg sy tanyakan pertama kali. Hal mendasar yg menurut sy kalo 3 hal ini cocok, Insya Allah bisa berlanjut. Dan, salah satu dari 3 hal itu adalah……………………… bahwa orang yg dia propose ini tidak bisa memasak. Bwahahahahaha.. hodob hodob hodobbb..

Penting? Ya penting laahhhh.. Siapa tau dia punya bayangan bakal punya istri yang tiap hari sudah punya ide akan memasak apa untuk suaminya hari ini. Read the rest of this entry »