Hingga menapakkan kakinya di Surga

Asli mana?
– Makassar
Di surabaya sejak kapan?
– Baru koq, belum setahun
Disini kuliah ato kerja?
– Kerja.
Ada sodara gak disini?
– Ada siy, tp saya gak tinggal sm mereka. Kos2an.
Udah punya pacar blum?
– Tidak.
Ah, gak yakin aku. Pacarnya orang makasar juga ya?
– Lho, aq bilang gak ada. Aq ga niat pacaran
Masa sih? Pacaran atuh, gimana caranya kenal sm calon suaminya kalo gak pacaran
– …………………(@#$!?^&>*)
Continue reading “Hingga menapakkan kakinya di Surga”

It’s complicated day

Kemaren kakaku ulang taon, yg ke-30! Ajegile, hari gini gw dah punya kk umur 30 taon. Igh… masi inget banget jaman dy SMP n gw SD, suka brantem ga penting, soal posisi bantal lah, rebutan guling, tempat duduk makan, waks… and here she is, 30 taon. Met ultah ya kakaku sayang. Yang parah, gw nanya dy, udah buat resolusi apa di umur 30 taon ni, eh dy malah balik nanya, resolusi tu apaan yak? Gw jadi mikir apa beneran yak dy terlahir dari rahim ibu gw, segitu begonya. Eniwei, td sempat nelpon dy, conference gitu, ma ibu juga. Semakin kangen ma ibu…

Hari ini, it’s a complicated day. Subuh-subuh ada yg ngirim sms… Oia! Ada teman yg lagi berbahagia neh, hari ini akad nikahnya. Huhu… happy for you, sista n broder. Kemaren malah gw masi sempat chat dengan calon manten ceweknya. Heran, akadnya gak sampe 24 jam lagi, masiiih aja chat sana sini. Hmm… seems like sedikit nervous kali yak (ni mah sok taunya gw aja, hehe). Trus tadi Abis shalat subuh, ya itu td yg gw maksud, giliran calon manten cowoknya yg sms. Lagi panik… panik… panik… hihih… seru aja gangguin orang yg lagi menunggu detik2 pergantian status, waks…

Continue reading “It’s complicated day”

Will Never

Baru aja liat berita di TV, kawasan Jabaliyah luluh lantak, terkena serangan Bom Israel. Hhuh… bisa ditebak, gencatan senjata tu cuman kamuflase. Mereka hanya kenal bahasa darah, takkan pernah ada rekonsiliasi, takkan pernah ada perundingan. Yang ada adalah satu hal, WAR!!!
Kemudian disiarkan gambar orang-orang di jalur Gaza yang melaksanakan shalat jumat disekitar area reruntuhan Masjid yg juga habis di bombardir oleh Zionis itu. Dengan karpet dan sajadah seadanya, mereka tetap memenuhi panggilan Sang Rabb…

Ah, melihat mereka selalu menyisakan sejumput rasa malu, jika masih saja terus mengeluh. Mereka kehilangan seluruh anggota keluarganya, kehilangan harta benda, hidup dalam bayang-bayang ketakutan, didera rasa lapar, tak ada penerangan. Sementara disini, masih saja sering disibukkan oleh hal-hal remeh temeh. Ah…

Tulisan Pertama di sini

Assalamu alaikuuum…

weLL, this is my first write
tadinya sempat buat blog, di FS tapinya
skarang mw coba2 buat di sini.

Tadi siang sempat jalan2 ke MaLL, biasaaa weekend getooo. Ada yg rame, tau2nya ada ajang pencarian bakat dari TPI, Mendadak Artis. Wew!!baru kali ini aq liat ajang pencarian bakat di depan mataku. Biasanya cuman diliat di tipi. Ada tuh yg joget2 ga jelas, nyanyi, sampe ada yg akting di depan juri. Pesertanya? Bujug… buanyak banget… MaLL segede gitu malah jadi kerasa sempit, jadi nyempiL kalo jaLan. Ternyata yg minat jadi artis buanyak banget yak? Sampe harus mengorbankan rasa malu, joget2 diliatin banyak orang (DOH).

Mmm… tapi, lets see from the other side. Bener gak siy mereka ikutan itu cuman buat terkenal? Kali aja, mereka sebenarnya juga gak suka melakukan hal itu, but they must. Buat mencari nafkah mungkin? Bisa saja kan? Mereka tidak punya alternatif pekerjaan lain, so disanalah mereka. Mungkin saja dari mereka ada yg harus membiayai sekolah adiknya, ato mungkin dy sendiri. There are so many possibilities to do it.

Tiba-tiba aku jadi kembali bersyukur dengan keadaanku skarang. Bersyukur bahwa pekerjaan yg aku jalani skarang tidak harus membuatku melakukan sesuatu yg “gak-gw-banget”. Bersyukur bahwa aku masih memiliki pekerjaan tetap. Bersyukur masih bisa menjalani hari ini, masih punya waktu luang,…. dan bersyukur karena masih diberi kemampuan oleh Allah untuk selalu bersyukur…

Hujan, kau ingatkan aku

Hujan. Ah….

Aq tak ingin mengatakan tak suka dengan hujan. Gimana pun hujan merupakan salah satu rahmat yang diturunkan Allah. Bayangin aja kalo ga ada hujan. Kalian bayangin sendiri aja yak, gw siy ogah, hehe…

But honestly, gw suka sentimentil kalo ujan turun, palagi kalo malem-malem kayak gini. Bawaannya jadi kangen rumah. Karena masih sangat jelas terekam di memoriku, dirumah aja kalo lagi ujan deras banget, yg ada gw slalu kabur masuk kedalam kamarnya mama. Bahkan sampe gw SMA. Sampe kuliah pun, kalo pas libur, n gw lagi dirumah, kebiasaan gw ya kayak gitu. Gak mau jauh-jauh dari ayah dan ibu. Seolah-olah gw merasa lebih aman kalo pas hujan gitu n gw berada dekat dengan orang tua gw. Manja banget yak… (ayyey)

*malam di kos2an @sby, mencoba menghalau rasa takut*