Uncategorized

Cerita Duka di awal Agustus

Bahkan memberi judul tulisan ini sy kesulitan..

Desember 2018. Sy sedang hamil 5 bulan. Beliau datang ke rumah utk pertama kali. Mama yg mengusulkan agar ada yg bantu2 di rumah jelang sy lahiran. Kami memanggilnya puang Ros.

Hari pertama beliau nanya2 harus mengerjakan apa saja. Besok dan seterusnya sy tidak pernah lagi mengajarinya. Semua sudah dikerjakan sendiri. Bahkan yg tidak diminta pun dikerjakan oleh beliau ? makin ke sini saya menjadi sangat bergantung padanya. Betapa sy sangat terbantu dgn kehadirannya. Lebih dari itu kami sdh menganggapnya keluarga. Anaknya pun kerap kali menginap di rumah. Berulang kali kami meminta anaknya bisa tinggal di sini bersama beliau tp entah masi sungkan mungkin..

Sejak Medina lahir memang kerjaannya agak bertambah. Semua perintilan medina bayi semua beliau yg bantu. Semuaa.. apapun. Dan itupun tanpa beliau meninggalkan yg sdh biasa dikerjakan sebelumnya ? thousand times i said betapa hidup sy dimudahkan dengan kehadiran beliau.

Selasa 28 Juli lalu beliau ijin mudik utk Idul Adha. Sempat kugoda agar tak membawa banyak bajunya. Dijawab beliau masih lebih banyak kok bu bajuku di lemari. Tak pernah terbayangkan bahwa itu adalah kepulangan beliau utk terakhir kalinya. Dia tak akan kembali lagi ke rumah ini ?

Senin 3 Ags pkl 4 sore.
Telpon dari mama mengabarkan beliau meninggal dunia. Mendadak. Serangan jantung. Saya tidak ingin mempercayainya. Sungguh saya tidak ingin mendengarnya. Tidak mungkin. Baru kali ini rasanya sy se-denial ini mendengar kabar duka. Beliau sehat sehat saja saat mudik kmaren. Sempat menelpon jg terdengar sehat tak ada keluhan ?

Saat menuliskan ini rasanya sy masih di awang2. Belum menjejak kenyataan baru bahwa beliau tak akan pernah lagi kembali ke rumah ini. Rasanya saya masih ingin selalu menunggunya. Kamarnya masih terisi dengan pakaiannya. Saya masih selalu berpikir puang Ros akan datang besok. Dan semuanya akan baik-baik saja.

Masih terlalu banyak pengandaian dalam hati. Seandainya seandainya.. ah ?

Di sela-sela semua pengandaian itu bahkan saya memohon kepada Allah agar sy dimudahkan untuk menerima kabar duka ini. Saya berdosa jika mengingkarinya. Ini adalah takdir Allah yg harus sy terima. Meski masih sulit sampai saat ini 🙁

Selamat jalan dear Puang Ros. Maafkan jika kami pernah melukai hatimu. Maafkan jika ada salah kami. Terima kasih untuk waktu 20 bulan yg luar biasa bersama kami. Terima kasih untuk dedikasi yg tak ternilai di rumah ini. Selamanya puang Ros akan dikenang sbg orang baik. Medina harus tahu bahwa di awal hidupnya ia pernah bermain bersama puang Ros di rumah ini. Selamat jalan puang Ros ?

Kematian selalu menjadi pengingat diri bahwa dunia ini hanya sementara. Tak lebih dari tempat persinggahan. Semoga kita mampu mengumpulkan sebaik-baik bekal untuk menuju kehidupan yg abadi. Aamiinnn..

2 Comments

  1. illa, turut berduka atas kepergian Puang Ross, saya sangat bisa merasakan saat anak dijaga oleh kerabat yang memang sangat bisa dipercaya. Semoga beliau beristirahat dengan tenang ya

  2. innalillahi wainnailaihi rojiun, turut berduka kak illa.. Semoga amal & ibadah puang Ros diterima disisiNya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *