Pindah Kantor Lagi

Kantor baru lagiii… Jadi anak baru lagiii…

.
.
.

Jadi gini.

Saat akhir tahun kemarin, berhembus kabar (saelah, berhembus) bahwa akan ada perubahan organisasi untuk kantor saya. Jadi awalnya kantor kami mengurusi proyek pembangkit di seluruh Sulawesi. Ada kantor di depan lagi itu mengurusi proyek jaringan di seluruh Sulawesi. Nah itu akan diubah, menjadi proyek pembangkit dan jaringan di Sulawesi bagian Utara, satunya lagi di Sulawesi bagian Selatan. Gitu.

Nah, kantor kami yang kebagian berubah menjadi unit proyek pembangkit dan jaringan Sulawesi bagian Utara. Kantor induk di Manado. YA JELAS SAYA NDAK MAU IKUT KE SANA LAH. Pindah dari Surabaya saja kemarin berdarah-darah. Ini sudah jelas-jelas pewe di Makassar mosok harus pindah lagi ke Manado. Pokoknya No Way.

Sejak urusan pindah Manado itu jadi semakin rame dan sering dibahas, saya dan beberapa orang teman yang jg tidak mau ke Manado mulai nyari2 peluang pindah ke kantor unit lain tapi yang kantornya tetap di Makassar. Saya, satu2nya yang terpikir ya Kantor Wilayah. Kebetulan ada beberapa teman yang dulu sama-sama di Disjatim sekarang tugas di sana. Saya kemudian menghubungi salah satu dari mereka, minta direkomendasikan ke atasannya. Alhamdulillah responnya positif. Mungkin kerna bidangnya sama dengan di Disjatim dulu kali ya. Alhamdulillah lagi, atasannya teman saya itu dulu juga pernah tugas di Disjatim. Jadi bisa lebih mudah –sok—kenalnya.

Abis itu saya minta waktu untuk menghadap ke atasan teman saya itu. Pas Bapaknya lowong saya dikabari disuru ke sana. Setelah itu diminta mengirimkan CV dan data-data lainnya. Waktu itu sekitaran Februari 2016

Singkat cerita, Alhamdulillah semua karyawati yang sudah Ibu-Ibu atw sudah berkeluarga, diijinkan untuk tidak ikut ke Manado. Dibantu pengurusannya agar bisa tetap stay di Makassar. Alhamdulillahh…

Awal puasa kemaren SK baru kami dibagikan. Tapi diminta untuk aktif di kantor baru setelah Lebaran. Persiapan untuk sharing data ke pegawai yang ikut ke Manado, sekaligus menyelesaikan target kinerja Semester I 2016. Penempatan saya sesuai perkiraan, di kantor Wilayah dan tetap di bidang yang sama dengan di Disjatim kemarin.

Begitulah. So here I am now. New office again. Hope it’s for a last time. Semoga ndak pindah-pindah lagi T__T Kumau di sini saja sampe pensiun. Emang bisa ya?

***

Jadi iya, tulisan ini ditulis di kantor baru. Biasalah, anak baru belum ada kerjaan. Nikmati saja dulu. Ntar lagi juga pasti bakal ada tugas bertubi-tubi. Jadi mumpung lowong, mari kita ngenet sepuasnya! /HEH

Trus gimana kantor barunya? Enak mana sama kantor lama?
Emmmm… mau jawaban jujur apa gimana? Hahahahahaa.. so far so good lah. Kembali ke hawa-hawa kek DIsjatim kayaknya. Dulu, di Disjatim sudah terbiasa dengan buanyak orang kek gini. Pas ke kantor Proyek kemaren, pegawenya seiprit. Ketemunya sama yang itu lagi itu lagi. Eh pas sudah terbiasa sama suasana ndak banyak orang, eh balik lagi dong ke kantor yg orangnya banyak.

Jadi musti ngapalin lagi bapak ini namanya siapa di bidang apa. Dan kerna dominan laki-laki ya jadi lebih sudah ngapalinnya :| mukanya sama semua

.
.
.

Sama kayaknya internetnya lebih cepat kantor sana ya hahahahahahha.. *ups

***

Sekian nyampah di hari keempat sekolah baru. Doakan saya betah ya. Bhay!

21 Juli 2016

***

Tulisan ini ternyata ada di draft hahahaha.. sampe lupa pernah nulis ini.

Trus gimana setelah 6 bulan di kantor baru? Bok, eke sibuk sis. Sampe tak sempat ngeblog (alesan dari tahun 2 masehi). Tapi soal sibuk emang ndak bohong kok. Kembali ke kerjaan jaman Disjatim dulu. Percisss.. malah keknya lebih heboh yg ini duh aku pusing.. (headspin)

Ah sudahlah lanjut kerja dulu. Mau cerita2 waktu ke Malino kmaren tapi ya nanti sajalah. See you!

One Response

Leave a Reply

'