Jalan-jalan dan Pepotoan di Palu

Akhirnya menginjakkan kaki di Palu! Ahhey..

Ada yang ngerti istilah Lago dalam bahasa bugis? Jadi suami saya kan punya adek yah. Perempuan. Namanya Nia. Nia ini punya suami, nah suaminya si Nia inilah yang disebut Lago-nya saya. Jadi para pasangan dari orang yang bersaudara. Gitu.

Apa hubungannya sama Palu? Suaminya Nia ini kerjanya di Palu. Nia selama ini masih bolak balik Sinjai – Palu, karena masih berstatus guru kontrak di salah satu sekolah menengah pertama di Sinjai. Pertengahan tahun kemaren, Nia akhirnya memutuskan untuk ikut suami pindah ke Palu, dan melepaskan pekerjaannya sebagai guru kontrak.

Nah berangkatnya akhir Juli kmaren. Kami nyusul seminggu setelahnya. Suami sudah duluan bawa mobil ke sana, sekalian bawa beberapa barang jualan. Oiya! Soal jualan kita ini sudah beberapa kali mo cerita tapi ndak sempat-sempat T__T Silakan klik dulu aja di sini. >> BE CLEAN MAKASSAR

Balik ke cerita ke Palu. Bok! Pak suami bawa mobil Makassar – Palu. Totalnya hampir 19 jam! Bhayyangkhan! Dia berangkat dini hari Kamis jam 1 pagi, nyampe di Palu jam 7 malam.

Tua di jalan. T__T

Karena masi harus masuk kantor, saya nyusul hari Jumat malem, pake pesawat. Mendarat di Palu pukul 10 malam. Eh! Ternyata bandaranya bagus hahahaha.. kupikir masi bandara kecil.

***

Sabtu pagi. Waktunya jalan-jalan.

Dari hasil gugling, di Palu ada yang namanya pantai Talise. Eh ternyata cuman selemparan batu dari rumah. Jadilah sepagian kita keliling di sekitar pantai. Ke sana-sananya lagi ada Masjid Arqam Baburrahman, masjid terapung di Palu. Tapi karena masih pagi jadi masjidnya belum dibuka. Kegembok :(

Jalan lagi (gak jalan sih, naek mobil) ada jembatan Palu yang kita lewatin. Katanya ada beberapa, jembatan Palu I-IV apa ya. Yang kita lewatin itu entah jembatan yg ke berapa. Tapi……………… kok biasa aja jembatannya T__T *dirajam penduduk Palu*

20160824_134332

Trus lanjut lagi ada Monumen Gerhana Matahari Total. Masih dengan view laut pantai Talise. Jadi sepanjang jalan itu semuanya view laut. Laut laut everywhere.

20160824_133340

Ke Pantai (checked) Wisata rohani ke Masjid (checked) ke jembatan Palu (checked) ke Monumen GMT (checked). Masih jam 10 pagi. Ini mau ke mana lagiiii? Tempat yang tadi kita datangi semua berada di satu jalan lurus. Dan tak ada macet, jadi tak ada hambatan menuju tempat-tempat itu.

Kerna bingung mau ke mana, akhirnya kita ke

.

.

Universitas Tadulako :’)

Hahahahahahahahahaha..

Saking bingungnya kita mo ke mana. Jadilah malah tour ke kampus gini. LOL

Di sana ngapain? Tentu saja foto-foto sis..

20160822_160106

***

Sorenya kita jalan-jalan lagi. Kali ini ke Pantai yang lebih jauh. Banyak penjual makanan. Ada sarabba dan berbagai macam gorengan. Ya ada juga sih di Makassar. Tapi kan beda suasananya broh..

Foto-foto lagi opkors…

20160824_124834

***

Malamnya, kita nyari ole2 the one and only… Bawang Goreng. Abis itu ke tempat makan gak tau apa namanya kerna Nia sama Amir yang nentuin. Kita tinggal pesan dan makan like a boss

Foto-foto lagi oh whyyy

20160825_081324

***

Ahad pagi balik ke Makassar. Akuh deg2an soalnya bakal pake mobil baliknya dan ini pertama kalinya. Belum bisa membayangkan selama itu ngejogrok di mobil.

……

Siang jam 2, nyampe Mamuju. Makan siang dan sholat dhuhur-ashar. Sy nanya, kak ini sudah setengah jalan? Suami bilang ini baru sepertiganya.

Oh em jih T___T

Mampir lagi sholat maghrib-isya di Majene. Plus pup bersih2 badan, di Masjid. Abis itu jalan lagi. Masih di Majene, mampir lagi buat makan malam. Kutak berhenti memamah biak di perjalanan ini.. *lempar timbangan jauh-jauh*

Setelah tidur, dengar musik, ngemil, tidur lagi, repeat sampe gerhana matahari selanjutnya -___- kita akhirnya masuk Makassar, jam 2 pagi sodara sodara. Pantat udah makin tepos aja. Kaki tangan punggung sudah ndak karuan rasanya. Yg penumpang aja kek gini ya apalagi suami yang gak berenti bawa mobil :’) aku padamulah bapak jenggot.

TAPI SERU KOK! Tapi kalo disuru ngulang lagi aku tak mau :)))))

***

Jam 2.30 pagi nyampe rumah, jam 7 musti ngantor zzzzz.. ku ngantor masih dengan nyawa yang belum terkumpul. Serasa di awang-awang.

See u next trip, Palu. Kupastikan kedatanganku nanti gak bakal pake mobil lagi LOL.

2 Responses

Leave a Reply