Poligami Yang Tak Dirindukan

Haduh dari kemarin banyak yg mau dicoret-coret tapi nunggu mood nulis datang itu kok ya ndak datang-datang. Alesan sih, intinya ya malas aja.

Padahal cuma mau cerita kalo abis ganti text header. Tulisan di bawah Nusaidaman itu loohhh, dari “Hunian masa depannya iLLa” menjadi “Menceritakan Entah, Mengabadikan Segala”. Berasa kek tulisan sebelumnya itu sudah terlalu alay untuk usia sekarang. Ngik, alay kok ngaku -_-’. Trus tulisan yang sekarang, gak tau tiba-tiba saja kepikiran. Saking campur-campurnya isi blog ini, jadi apa yg diceritakan ya entahlah :)))) hanya berusaha untuk merekam, mengabadikan yang bisa dan sempat dicoret-coret.

***

Oke yang ini sesuai judul. Gak usah protes sama judulnya ya LOL

Jadi minggu lalu sy sama suami ke bioskop. Suami mau nonton Ant Man. Sy maunya Surga yang tak Dirindukan. Itu loohhh film yg tokoh utamanya Fedi Nuril sama Bella. Diskusi alot, yowes disepakati Ant Man. Katanya suami ngerasa rugi ngeluarin duit buat film Indonesia. Hih. Dalam hati sy tetap ngarep yg nonton Ant Man membludak, jadi studionya full, jadi ganti nonton film Surga.

Nyampe sana, yg mao beli tiket antri bookkk. Yes yes, Ant Man full inih. Udah bilang ke suami kalo Ant Man full ganti ke Surga saja ya. Suami ngangguk dengan males

(lmao)

Makin dekat ke kasirnya, kita ngintip-ngintip orang depan yg lagi beli tiket. Ada tampilan studio entah berapa, keliatan sudah merah semua kursinya, yg ijo-ijo tinggal 2 apa 3 ya. Nyolek suami, tuh full tuh.. Suami penasaran, liat lebih dekat, ternyata itu untuk film Surga yang tak Dirindukan hahahahahasem. Masih dari ngintip orang depan, keliatan kalo sampe yg tayang paling malem itu film sudah full booked. Suami senyum penuh kemenangan, pas pula giliran kita yg beli tiket. Ngecek Ant Man, masih lowooong huh. Yaudah malam itu nonton Ant Man -__-

Tapi eh Ant Man juga lucu sih. Ndablek lah si Scott itu.

Udah gitu dowang. Walo bagus, saya malas mereview-nya gada juga yg minta keleus

(LOL)
***

Trus pelem Surga? Ya tetap nonton dong. Sendirian haha. Suami pas lagi ke Sinjai. Iya kalo dia ada jg ndak bakalan mau diajak sih. Kebetulan pas hari itu sy ada ahenda ketemuan sm sahabat jaman di kampus. Jadi ya sekalian saja.

Jadi film ini kan disadur dari novel Asma Nadia ya. Jujur sih, sejak rame-rame novel dia dibuat sinetron striping gak jelas, sy sudah agak ilfil sama belio. Padahal waktu jaman SMA, novel dia dan kakaknya, Helvy Tiana Rosa jadi favorit saat itu. Saya ingat kita sering tukar-tukaran novel dan kumpulan cerpen dia dengan teman-teman sekelas di SMA. Tapi sejak dibuat sinetron ough… why oh whayyyy

Waktu mo nonton filmnya jg sy belum baca bukunya. Padahal biasanya kalo ada buku yg dibuat ke film, saya selalu usahakan baca bukunya dulu. Tapi yang ini ndak. Ndak tau tuh ndak penasaran aja sama bukunya. Bahkan baru tau kalo ada buku ini pun setelah rame woro-woro filmnya.

cover lama. bar tau ini setelah gugling LOL

cover lama. baru tau ini setelah gugling LOL

cover-buku-surga-yang-tak-dirindukan NEW

comot dari IG milik Asma Nadia. Sy belinya yg cover ini

Trus kenapa pengen nonton film ini? YA JELAS KARENA ADA FEDI NURIL LAH HAHAHAHA. He’s my only one reason to live my life to watch this movie.

***

Trus gimana filmnya?

Wuaasseeem siyalan cih.. Emosi jiwa :)))) Film ini kan intinya ya tentang poligami ya, nyebeliiinn emossiiii guweee hahaha.. Udah tau dari awal padahal kalo film ini tentang apa, ya tetap saja nekat ditonton. Habisnya ada Nuril sih /teteup

Kesimpulannya, film ini tuh berhasil mengobok-obok perasaan saya. Untung juga nontonnya gak sama suami, bisa-bisa dia jadi sasaran emosi saya bhahaha.. Habis ntar tangannya aku cubit-cubit.

Keren lah Laudya Cynthia Bella memerankan Arini, sosok istri yang dimadu. All hail to her. Dan saya jadi sebel sama Nuril abis itu hahaha.. Untung dia masih tetap cakep.. /bah

Abis nonton filmnya baru sy penasaran sm bukunya. Jadi abis dari XXI langsung cuss ke Gramedia.

Mumpung wiken, buku itu sy selesaikan dalam sehari.

Hasilnya? Bukunya jauh lebih nyebeliiiinnnnnnn… BAH! Digambarkan Arini tuh jauh lebih sabar, jauh lebih nrimo di bukunya. Dan yang paling menjengkolkan adalah endingnya. Ending di film jauuh lebih bagus daripada bukunya. Menurut saya loh ya. Di bukunya, udah gitu aja. Arini tau kalo dia dimadu, dy mergokin Pras (suaminya) di rumah istri keduanya. Abis itu ya udah. Arini pasrah dengan keadaan itu. Tak ada perlawanan. Kalo di filmnya kan,,,,,,,,,,, yaaa nonton sendiri saja lah yaaa… :))))

Filmnya lebih fair. Mungkin produsernya khawatir bakalan dicaci-maki sama Ibu-Ibu kalo bikin ending seperti di bukunya. Ya Ibu-Ibu kayak saya ini contohnya /eh

Tapi yang ngefans sama Nuril atw Bella, bolehlah film ini jadi opsi ditonton sama-sama keluarga.

***

Overall, satu hal yang selalu saya pegang tentang Poligami adalah, bahwa ia tertulis di Al-Quran. Dibolehkan 2,3 hingga 4. Perkara menjalankannya itu menjadi pilihan masing-masing. Pun dengan kontroversi sikap adil yang diwajibkan atas laki-laki yang menjalaninya. Tapi kita tidak boleh membencinya, karena sekali lagi, ia ada di Al-Quran. Itu tidak bisa dinafikan :-)

Bukan berarti saya mau menjalankan poligami loh ya (suami, tolong ini dibaca baik-baik ya)

(LOL)

Dah ah. Bahas poligami ini bikin kzl. kthxby!

… … …

Eh tiba-tiba kepikiran, Fedi Nuril kok belum nikah ya? Ngganteng gitu, agak alim-alim gimanaa pula dia. Liat di twitter doang sih.. (blush) UDAH WOY

4 Responses

Leave a Reply