Novel : Ayah by Andrea Hirata

Euh, syudah lama tidak me-review buku. Demi bisa nulis ini, saya sampe buka-buka arsip lama, nyari tulisan sendiri tentang buku-buku yang sempat dibaca dan diceritakan di sini.

Well, yeah.. Andrea Hirata. Pertama kali baca buku Laskar Pelangi waktu masih kuliah, pinjam punya teman. Saya ingat sekali, teman-teman sekosan sampe nengok ke kamar saya, saking ributnya saya ketawa waktu membaca buku itu. Tapi saya juga ingat betul, saya beberapa kali mbrebes mili membaca bagian lainnya. Buku itu sungguh sangat berhasil mengaduk-aduk emosi pembacanya. Trus lanjut Sang Pemimpi, yang juga hasil pinjaman. Sedih dan lucunya juga tidak main-main.

Buku-buku itu baru berhasil saya beli setelah saya di Surabaya. Makelum, baru punya duit kakakk. Walopun sudah membacanya, saya tetap membelinya. Selain Dewi Lestari dan Tere Liye, Andrea Hirata juga salah satu penulis yang menurut saya bukunya adalah ’a must have book’. Harus dimiliki.

Tak lama setelah itu muncullah Edensor, Maryamah Karpov, dst dst. Terakhir kalo gak salah itu saya beli bukunya AH yang judulnya Sebelas Patriot. Sudah lama pun, kalo gak 2011 ya 2012. Yang sayangnya bukunya terlalu tipis, jadi ceritanya kurang nendang.

***
ayah

Dan sekarang AH kembali mengeluarkan novel terbarunya, ”Ayah”. Setelah lama tidak ada judul baru, kehadiran novel ”Ayah” mungkin mengobati kerinduan para pembaca dan penggemar novel belio. Saya sih penasaran, setelah Sebelas Patriot yang menurut saya ”produk gagal” jika dibanding karyanya yang lain, AH masih bertaji gak ya? Masih bisa gitu menuliskan cerita yang keren seperti Tetralogi Laskar Pelangi yang mendunia itu?

Dan kerna sudah lama juga ndak baca novel, akhirnya saya memutuskan untuk ikut mendaftar PO di salah satu toko buku online, akhir Mei kemaren. And voila,, buku itu sampai dengan sangat manis, tepat di tanggal 1 Juni :-D Jadi ini adalah kado ulang tahun dari saya untuk saya sendiri. Ngenes banget sih ngadoin diri sendiri hahahahahahaha… gak ada yang ngasi kado ya sis, sampe beli buat diri sendiri gitu? LOL.

***

Jadi, gimana ceritanya?

Loooo ya ndak bisa sy ceritain toh. Sampeyan harus beli sendiri bukunya.. #belagu

Oke sy ceritakan dikit.

Jadi gini. Ada tokoh namanya Sabari. Dia jatuh cinta banget nget nget sama yang namanya Marlena. Jatuh cintanya tak main-main, dari sejak keduanya masih SMP sampe tua, Sabari ini cinta mati sama Marlena. Namun sebaliknya, Marlena tak pernah menggubris Sabari. Sampe akhirnya mereka menikah dan punya anak…. Loh kalo ndak pernah digubris kok bisa nikah? Loh ya makanya beli sendiri saja bukunya. Ndak asik kalo semua diceritakeun di sini.

Nama anaknya Zorro. Dan cerita Sabari dan Zorro inilah yang mungkin menjadi dasar (cailah, dasar) bagi Andrea Hirata buat ngasi judul Ayah di buku ini.

Segitu saja ya.

Eh dikit lagi. Ceritanya tetap lucu kok. Lucunya yg tetap bikin ketawa sendiri. Eh itu saya sih, ga tau nek sampeyan.
Pokoknya beli aja lah..

***

Zuzur, Beberapa waktu terakhir ini rentang waktu saya membaca buku itu menjadi lebih panjang. Jika biasanya saya selesai baca satu buku itu 2-3 hari, yaaa paling lama seminggu lah. Nah, akhir-akhir ini tuh jadi molooorr.. ada malah buku sampe sekarang belum selesai sy baca hihi.. padahal belinya sudah lama.

Novel ”Ayah” ini baruu saja selesai semalam. Jadi kurang lebih sebulan, lama yeuh. Selain alasan kesibukan menjelang dan memasuki Ramadhan, sebenarnya saya juga tidak ingin cepat-cepat selesai menikmati kisah hidup Sabari dan Zorro. Walopun penasaran bagaimana akhir ceritanya, tapi tetap saja saya membacanya slow motion. Tidak terburu-buru. *alesan*

Konon katanya, buku (novel khususnya) itu dibilang bagus jika ketika kita menamatkannya, kita merasa kehilangan tokoh cerita yang ada di buku itu. Dan itu saya rasakan ketika saya sampai di halaman terakhir dari buku ini. Hal yang sama juga selalu saya rasakan setiap saya membaca karya Dee Lestari, apalagi yang Perahu Kertas.

Solusinya, ya segera cari buku lain lagi untuk dibaca ;-)

***

Anywaayyy.. selamat membaca bagi yang tertarik sama novel ini, dan selamat melanjutkan ibadah di bulan Ramadhan buat teman temin yang menjalankannya. Have a nice day!

sumber gambar

3 Responses

  • banyak buku yang pingin tak beli termasuk ayah ini. tapi sek kere. nunggu tehaer aja. *lah malah curcol* =)))

  • *baru baca 3 bab* Berasa ada yang beda dari gaya penulisan AH kali ini, jadi penasaran liat pendapat iLLa. Untung ga ada spoiller hahaha. Eh! Happy birthday yaaaa #telatbingitngitngit *Bigitulah jadi ibu rempong yang ngucapin selamat ultah buat sahabatnya pun tak sempat*

  • Betul sih novel AH belakangan kurang greget, mungkin perasaan menjadi orang terkenal membuat instingnya tak “sebening” dulu waktu masih belum menjadi apa-apa, tapi ya itu tadi, kalau sudah suka bisa menjadi subyektif. Walaupun terlambat, saya mengucapakan HBD, moga sukses dan lancar selalu.

Leave a Reply