Balada Tangan yang Pecah-Pecah

Jadi gini. Sebagai seorang pekerja 8-5 dari Senin – Jumat, saya menganggap diri saya ini cukup sibuk. Cukup sibuk untuk, ehm.. mencuci baju. Cukup sibuk dan sedikit malas tepatnya.

Tapi jangan sedih kakak, semuanya terpecahkan dengan bertebarannya laundry yang murah meriah syalalala di Surabaya. Bisa antar jemput pula. Wuah, surga deh pokoknya. Akhirnya, ya saya cuman mencuci sendiri underwear dan pakaian putih sahaja. Selebihnya, plung.. taro di plastik, nunggu mas-mas laundry ngambil ke kosan. Nunggu 2-3 hari nanti diantar syudah rapi dan harum mewangi. Cukup 18-20rb saja per 5 kilo. Murah kan? Banyak pula laundry-nya. Jadi kalo kurang puas sama pelayanan laundry sini, tinggal pindah aja ke laundry yg sono.

Nah, problemo mulai datang waktu saya pindah ke Makassar. Laundry banyak siihh, tapi tak ada yang mao antar jemput. Ada lagi yang mau, tapi laundry-nya kelas premium. Mihil bingit. No thanks deh.
Ditambah lagi, kami belum beli mesin cuci. Nunggu kado pas masuk rumah baru kok gak ada yang ngasi mesin cuci sih hahahahaha.. Gak gitu juga deng. Halaman belakang kami belum dibangun, jadi tak ada tempat juga kalo mau beli mesin cuci. Ditaro dalam rumah terlalu sempit. Makelum, rumahnya minimalis. Luasnya pun minimalis. Jadi budget kita dialokasikan buat nyambung bangunan sampe mentok ke belakang, baru agak lega dan bisa nambah2 barang lagi, kalo ada rejeki. Aamiinnn.. (bantu Aamiinn kan dong)

Kembali ke cuci mencuci

Tentunya, tak ada pilihan lain selain mencuci dan nyetrika sendiri.. Buat berdua pula. Punya saya dan tuan. Helah wong masih sendiri saja pakean sy di-lonri, ini malah harus nyuci dan nyetrika sendiri buat dua orang #pokerface

Waktu berlalu. Saya mulai menikmati kegiatan umbah-umbah ini. Setidaknya dua kali dalam sepekan saya tenggelam dalam lautan air dan pakean basah.. Iya levhay. Kadang jg dibantu suami buat njemurnya, kalo nyucinya pagi dan waktu sy tak keburu mau berangkat ke kantor.

Nah, beberapa hari belakangan ini ujung jari-jari tangan saya agak pecah-pecah, dan sedikit terkelupas kulitnya. Tadinya sih sy cuekin, pikir saya nanti jg sembuh sendiri. Tapi kok ndak nyaman ya. Sy kasi liat suami, cuman ditanggapi becanda.. “tangan sudah kasar dari dulu, ndak usah terlalu pusing kalo cuman begitu” kata dia. Enak aja, jari tangan gue halus taookkk..

Paling kerasa sih tiap kali abis mencuci. Kering sangat kakaakk.. Kadang saya pakein hand&body lotion. Tapi abis lotionnya kering tangannya jadi ikutan kering. Saya liatin juga ke kakak saya, kata dia mungkin memang faktor sabun. Terlalu sering bersentuhan langsung dengan sabun cuci pakaian.. :-|

Trus, kemarin siang saya kasi liat suami lagi. Kali ini lebih serius. Saya bilang, ”kak ini loh tanganku pecah-pecah ujung jarinya. Diapakan ya? Masa kakak ndak prihatin sih?”

Jawaban dia…

”mana tangannya? Sini. Ini… (nunjuk bagian jari yang kering) akan jadi tabungan ta’ buat di akhirat nanti. Bukti bahwa kamu telah berbakti untuk suamimu. Salah satunya dengan mencucikan pakaiannya”

Awww.. manis banget gak sih? :’)

Sejak saat itu sampe sekarang saya gak pernah lagi berisik protes soal tangan saya yang kering. Ya baru sehari juga sih, dia bilang gitu baru kemarin hahaha..

Ah sudahlah. Saya memang dramah. Suka mendramatisasi apapun, apalagi ke suami. Semoga dia kuat iman dan tahan banting mendengar drama-drama yang lain dari istrinya (LOL)

”Maka nikmat suami-ganteng-dan-saling-menasehati-dalam-kebaikan manakah yang kau dustakan…” :-))

8 Responses

Leave a Reply