[ceritanya) Abis Ikut Seminar

Aku mau cerita aku mau cerita aku mau cerita..

Jadi kemaren, wihihi.. ketawa dulu.. (haha)

Jadi kemaren, di muka buku ada yg aplot gambar iklan. Promosi gitu, kalo akan diadakan Seminar Keajaiban Rejeki oleh Ippho Santosa. Tau Ippho kan? Yang bukunya banyakan tentang rejeki-rejeki gitu. Saya cuman pernah beli satu bukunya, ya yang diseminarkan itu, yg 7 Keajaiban Rejeki. Bagus sih, tapi ndak cukup bagus untuk saya beli buku dia yang lain. Imho yaaa..

Nah pas liat iklan itu jadi agak penasaran lagi, secara sy baca bukunya sudah sekitar 4 tahun yang lalu. 2011 kalo gak salah. Bukunya sekarang juga lagi di rumah di Sinjai. Sudah lama, jadi pengen refresh aja. Saya ajak suami, –tumben—dy mau. Oke sip. Biayanya 150rb per orang.

Oia, selain itu yang juga bikin saya pengen ikut itu kerna pembicaranya langsung oleh Ippho, bukan trainernya yang lain.

Trus, gimana hasil Seminarnya?

Euummm… Yaa let’s say 8 dari 10 lah ya. Bang Ippho ini kan bukan tipe yang semangat menggelora gitu kan ya. Cara ngomongnya biasa saja, kayak orang ngobrol. Dalam beberapa kali malah suaranya hampir tidak terdengar, walo sudah dibantu mic. Beliau nendangnya memang di pilihan kata-katanya. Beberapa agak sarkas, nohok, nancep, tapi betul sih sebenarnya haha..

Intisarinya kurang lebih : jika ingin melancarkan rejeki, ada beberapa yang perlu digiatkan. Pertama, berbuat baik dan bahagiakan keluarga terdekat. Istilah sepasang bidadari sih kalo di bukunya. Orang tua dan pasangan. Trus juga lancarkan sedekahnya. Jangan pelit membelanjakan harta untuk di jalan Allah. Luruskan niat. Banyak lah.. Kalo mau lengkap baca deng bukunya.. di situ komplit tips n triknya blogger malas

Intinya, dalam hal apapun kita perlu untuk memantaskan diri. Di hadapan Allah tentunya. Allah akan menitipkan rejeki yang berlebih untuk kita jika kita dipercaya mampu menggunakan rejeki itu untuk kebaikan. Jika ruang lingkup kebaikan itu diperluas, Insya Allah titipan rejeki itu pun akan mengikuti. Sekali lagi, itu karena Allah percaya pada kita.

Klise ya? Ya tapi memang betul kan? Dan ingat juga, rejeki itu gak melulu soal materi. Kesehatan, keluarga yang bahagia, perasaan tentram dalam hati, itu juga rejeki. Tidak semua orang kan dikaruniai rejeki seperti di atas ;-)

So, be thankful for what you have.

***

Dan, norak-norak bergembiranya.. Kita jadi salah satu dari sedikit peserta yang diajak foto bareng dan makan siang sama bang Ippho hahahahhaa.. sebenarnya inti postingan ini tuh ya ini

terlalu banyak kamera yg motoin. matanya jadi kemana-mana semua. LOL

 

di Apong

di RM Apong

 

Foto yang kedua itu di RM Apong, di Jl. Boulevard. Mayan lah yaa.. 150rebu dapat rejeki makan siang haratisss.. Enyak lagi. Mureeee (lmao)

Kalo ada seminar ini lagi, mudah-mudahan bisa ikut lagi. Saya belum baca buku beliau yang lain sih, tapi kalo ikut Seminarnya lagi kayaknya saya gak keberatan.

***

PS (baca : yang semestinya tidak di-publish) :
Sebenarnya kenapa saya agak geli ketika menuliskan postingan ini adalah, karena sebenarnya Ippho adalah salah satu yang saya follow twitternya, dulu. Dari twitter dia pulalah saya tau kalo beliau menulis buku yang akhirnya saya beli itu. Tapi kok tapi kok, makin ke sini, isi tweetnya dia somehow tidak se-menarik dulu. Terlebih ketika dia sering ”mengejek” orang-orang yang belum menikah, atau orang-orang yang masih menjadi karyawan. Oke, menjadi pengusaha memang baik, tanpa menafikan pekerjaan kantoran. Tapi persoalan menikah? Gak bisa semudah itu, bradah.. apalagi buat kita para perempuan. Nah ada satu waktu isi tweet Ippho rame tentang itu. Me don’t like. Akhirnya, simply unfollow. Sampai sekarang (devil)
Makanyaa.. agak ragu gimanaa gitu waktu memutuskan ikut apa tidak. Kerna penilaian sy terhadap beliau agak bergeser saat ini. Tapi akhirnya memutuskan ikut, dan Alhamdulillah not bad. Setelah seminar sy coba intip timeline twitter dia, dan kayaknya tetap gak usah di-follow deh (LOL) (ninja)

One Response

Leave a Reply