Surabaya >> Makassar

Hello, world..
Lama gak update yeuh..

Kabar baiknya.. saya nulis ini pas sudah di kantor Makassar. Alhamdulillah saya syudah balik lagi ke kota ini..! Hiyeyyy.. (yahoo)

Akhirnya yaa.. setelah penantian bertahun-tahun *lebay* dikasi juga sama Allah balik ke Makassar. Alhamdulillah bisa lebih dekat dengan keluarga. Ndak LDM-an lagi sama suami. Ndak perlu hunting tiket lagi kalo mau ketemu. Alhamdulillah ’ala kulli hal :’)

Kalo liat SK-nya sebenarnya sudah disahkan sama kantor Pusat sejak bulan Juli kmaren. Sampe ke kantor unit akhir Agustus. Resmi SK dikasikan ke saya baru pas pertengahan September. Lama yeuh.. Lumayan bikin deg-degan, takutnya SK-nya dibatalkan gegara kelamaan ndak dikasikan ke saya haha.. Tapi pas sudah beneran dikasi sm pabos jg jadi bingung sedih gitu, berasa belum siap ninggalin Surabaya hihihi.. Well, human. Waktu SK belum ada galau nungguin. SK sudah ada tapi belum dikasi, juga galau takut SK dibatalkan. Eeh, SK sudah dikasi malah lebih bingung lagi.

Etapi memang bener sih ya. Pas SK sudah dikasi ituuu, langsung berasa bener kalo bentar lagi sudah harus tinggalkan Surabaya. Harus segera beres2 meja kerja, harus segera nyelesein packing barang2 yg segambreng di kosan. Harus segera farewell party sama teman-teman di Surabaya #penting. Huaahhh..

Untungnya pas diinfokan kalo SK sudah ada itu pas suami lagi ada di Surabaya. Abis itu langsung deh packing. Milah-milah barang yang bisa dikirim lewat kontainer, mana yg bisa dibawa suami kalo pulang, mana yang harus sy sendiri yang membawanya.

Begitu barang sebagian besar sudah dikirim, suami jg sudah duluan pulang ke Makassar, langsung berasaa lowongnya kamar kosan. Jadi makin sedih..

Pamit sama teman kantor, teman ngaji, teman komunitas..

Finally, Makassar… for good :’)

***

6 tahun di Surabaya..

Saya pasti bakal kangen kota Pahlawan ini. Pasti. Kangen logat medok di mana-mana, kangen tahu tek dan segala jenis makanan yang murah meriah di sana :-D kangen nge-mall dan nonton sendirian (sejak abis nikah kegiatan ini yg paling sulit dikerjakan, surat ijinnya syusyeh haha). Tapi yah, namanya juga pilihan. Toh, sejak di Surabaya juga bisa mudik seterusnya di Makassar adalah hal yang selalu saya bawa dalam doa-doa saya. Ketika itu dikabulkan, tidak ada alasan untuk tidak mensyukurinya.

Afterall, Surabaya telah menjadi satu bagian manis dalam hidup saya. Saya mengalami banyak hal di sana dari mulai patah hati sampe deg2an mau nikah. Mungkin bisa dibilang di kota inilah saya bertumbuh. Istilah kerennya pendewasaan. Ah, nulis ini saja sudah kangen hihihi..

***

Dan sekarang, saya sudah di Makassar (lagi).

Kantor baru, suasana kerja baru.

Kurang lebih 6 tahun meninggalkan kota ini dan segala kenangannya, agak kagok juga. Tempat-tempat yang dulu sy tahu sekarang rata-rata sudah berubah. Tempat makan yang dulu di beberapa tempat saya tahu sudah pindah tempat. Beberapa sudah berubah jadi minimarket waralaba itu. Kenapa juga fokus saya ke tempat makan sih haha..

***

Bisa kembali ke Makassar adalah salah satu doa saya yang akhirnya diijabah oleh Allah SWT. Kadang, saya merinding kalo mengingat betapa baiknya Allah dalam hidup saya. Satu persatu doa-doa saya dijawab, dengan cara-Nya tentu saja. Tidak semua dikabulkan sesuai persis permintaan saya, tapi pastinya jawaban-Nya jauh lebih baik. Jauh melebihi ekspektasi saya. Betapa hidup ini sudah banyak memberi kebaikan. Semoga mampu mengimbanginya dengan kebaikan pula.

Satu doa lagi telah dikabulkan. Satu permintaan lagi telah dipenuhi. Mari melangkah ke doa selanjutnya. Mari meminta ke Sang Maha Memberi :)

2 Responses

Leave a Reply