Mari Memasak..

Saya pengen ngasih tau sesuatu.

Nganu..

Ini lanjutan dari serial TWTFH.

Jadi begini.. *mbulet*

Ketika pertama kali suami ganteng ini (waktu itu masih belum berstatus suami sih ya) mengajukan diri untuk berproses, ada 3 hal yg sy tanyakan pertama kali. Hal mendasar yg menurut sy kalo 3 hal ini cocok, Insya Allah bisa berlanjut. Dan, salah satu dari 3 hal itu adalah……………………… bahwa orang yg dia propose ini tidak bisa memasak. Bwahahahahaha.. hodob hodob hodobbb..

Penting? Ya penting laahhhh.. Siapa tau dia punya bayangan bakal punya istri yang tiap hari sudah punya ide akan memasak apa untuk suaminya hari ini. Me not. It’s just not me. NOT ME..

Kemampuan masak sy parah parah parah. Ada orang yg ngaku gak bisa masak, tapi katanya kalo untuk nasi goreng masih bisa lahh.. Saya tidak. Paling lama sy di dapur, itu kalo mau masak mi instant. Seringnya sy di dapur cuman buat masak air, buat bikin teh atau kopi. Makan? Beli.

Kenapa tidak bisa memasak? Ya karena memang belum merasa perlu untuk memasak. Sebenarnya Ibu sy beberapa kali sudah bilang untuk belajar masak. Gimana kalo punya suami nanti? Sy bilang ya nanti saja belajarnya kalo sudah punya suami. Toh Bapak waktu melamar Ibu jg waktu itu Ibu belum bisa memasak. Itulah yg nurun ke anak bungsunya ini haha..

Kembali ke proses sama beliau tadi. Waktu itu, jawabannya dia kurang lebih gini (sy ngirimnya lewat email) “kalau urusan masak asalkan ndak hangus kalo masak air hehe..”
Hmm.. oke. He takes it easily. Awas aja nanti ya kalo nuntut macam2 hoho..

Begitulah..

Seminggu abis nikah, masih no problemo. Suami Alhamdulillah pemakan segala tidak rewel soal makanan. Gak pilih-pilih, asalkan yg jualan bersih.

Tapi kemudian makin ke sini kayaknya suami sudah mulai bosan sama makanan yg dibeli. Dia gak bilang langsung sih, sy aja yg merhatiin. Sy juga mikir, sampe kapan sy gak bisa masak? Mosok mw beli terus? (thinking)

Sampe suatu waktu pas wiken suami ngajak ke pasar. Huwik,, #kode nih #kode. Dia bilang sih dia yg mau masak. Tapi akhirnya ya tetap sy.. #pokerface

Akhirnya pulang dari pasar itu handphone standby tersambung terus sm Ibuk, sambil ngulek bahannya. Ibu nerangin dari sana sambil ketawa-ketawa ngejek. Bahannya dicampur apa saja, trus diapakan, bla bla bla dst… padahal tau hari itu sy masak apa? Cuman perkedel udang sama tempe goreng. Eh sama sayur sop ding, sama sambel bawang tomat. Orang bugis bilang “cobek cobek”. Masakannya segitu2 dowang, tapi hebohnya kemana2 hedehh..

Alhamdulillah percobaan pertama berhasil. Suami makan lahap, dan saya semakin gendut -__-

Setelah itu, saya jadi makin pede buat masak apa saja. Yaa.. yg khas makanan bugis saja sih, bukan yg ada di restoran2 mihil itu.

Well, yg bikin semangat buat belajar masak sebenarnya ehm.. peluang pahala di situ ehm.. Setiap yg kita lakukan untuk suami kalo kita rela dan ikhlas Insya Allah akan berbuah pahala toh? Jadi buat para suami jangan geer, tujuan kita bukan cuman buat situ kok *ups*

Pernah satu ketika sy motongin kukunya suami. Waktu itu sy belum bisa masak. Suami sy bilang gini
Suami : belum bisa dapat pahala dari masakin suami makanya cari pahala dari potong kukunya ya?
Saya : pahalanya itu dari menyiapkan makanan untuk suami. Ndak mesti dari masak sendiri, beli jg bisa. Yg penting disiapkan..
Suami : nah itu baru disiapkan saja sudah dapat pahala. Gimana kalo dimasakkan juga, pasti pahalanya dobel
Saya : mau dipotong kah kukunya? (unsure)

Begitulah.. dia tidak pernah secara langsung nyuruh saya belajar masak, tapi dari bahasa2 #kode. Untunglah sebelum nikah sy sudah mahir nyebar #kode jadi urusan membaca #kode mahhh,, ketjiiillll.. hahaha /plak

Mari memasak..!

4 Responses

  • Ah what a beautiful marriage life yah iLLa…..

    Semoga semakin jago masaknya, Tuhan sudah pernah menempatkan saya dalam situasi yang mengharuskan saya bisa masak tapi memang dasar gak bakat, tetap saja gak bisa masak

  • aku bisa masak boleh dibilang karena `terpaksa`, terpaksa karena udah ga ada ibu :D tapi gitulah, kadang2 manusia klo kepepet baru bisa. alhamdulillah resolusi tahun kemarin juga pengen bisa masak, bisa ya, belum pandai hihi :D

  • Hihihi, klo saya belajar masaknya sejak merantau, karena mau makan macam2 tp nda ada dijual, jdlah berusaha bikin sendiri
    Nda ada yg lebih bikin senang klo liat suami makan masakan kita dg lahap, sampe berkali2 nambah…hahaha

  • masak sangat menyenangkan, pa lagi kalau di bilang enak sama orang lain : )

Leave a Reply