Penulis itu bernama Tere Liye…

…yang buku-bukunya selalu saya tunggu-tunggu.

Bagi teman-teman yang mengikuti perfilman di Indonesia, mungkin telah sedikit familiar dengan nama ini. Akhir 2011 kemarin film Hafalan Shalat Delisa ramai menghiasi bioskop. Iyes, film ini diangkat dari sebuah buku best-seller karya Tere Liye ini.

Selain Hafalan Shalat Delisa (HSD) masih ada beberapa buku Tere Liye yang lain, ada Moga Bunda Disayang Allah, Bidadari-bidadari Surga, Ayahku (bukan) Pembohong, dan masih banyak lagi.

Saya sendiri mulai menikmati buku Tere Liye dari judul Bidadari-bidadari Surga (BBS). Waktu itu saya sama sekali belum pernah dengar nama penulis ini. Murni rekomendasi seorang teman yang akhirnya membawa saya membelinya. Di sampul buku BBS tersebut tertulis ”penulis buku Best-Seller Hafalan Shalat Delisa dan Moga Bunda Disayang Allah” Oow, penulis best seller toh.. pikir saya waktu itu.

Dan sejak saya dibuat terpukau dan mewek2 oleh cerita BBS ini, sejak itu pula saya kemudian mengoleksi buku beliau. Kata kakak saya, buku yang bagus itu ada yang ’a must read book’ dan ’a must have book’. Seperti artinya, buku yang ‘a must have book’ tidak cukup hanya dengan membacanya, tapi harus dimiliki. Setingkat diatas ‘a must read book’. Dan buku Tere Liye ini saya anggap sebagai ‘a must have book’. Memang harus dikoleksi. IMHO.

sumber gambar : Facebook Darwis Tere Liye

Setiap penulis memiliki karakternya masing-masing, begitu pula Tere Liye. Dari buku-buku beliau yang saya baca, saya kemudian iseng menulis beberapa hal yang khas tentang Tere Liye dan karya-karyanya.

Pertama. Hampir di setiap buku Tere Liye itu ada bagian cerita yang menceritakan tentang kesedihan dan keharuan. Saya hampir selalu berurai air mata setiap membaca buku-bukunya. Noted, tidak sekedar meneteskan ya, tapi memang berurai. Menangis dalam pengertian harfiah. Beneran, Tere Liye sangat jago mengaduk-aduk emosi pembaca, sehingga tidak sadar sudah ikut larut dalam emosi di cerita tersebut. Tentu saja, ini tidak sampai menghilangkan esensi cerita tersebut.

Kedua. Tere Liye sering menggunakan alur waktu maju mundur dalam ceritanya. Misalnya di awal diceritakan kisah saat ini. Di bagian selanjutnya tiba-tiba saja setting cerita tersebut flash back ke beberapa tahun silam. Hebatnya, pembaca sama sekali tidak terganggu dengan alur maju mundur ini. Ehm, well.. itu menurut saya sendiri sih :-D Seingat saya setidaknya beliau menggunakan alur seperti ini di buku BBS, Rembulan Tenggelam di Wajahmu (RTW), dan Sunset bersama Rosie (SBR).

Ketiga. Tere Liye sering menggunakan kata ”Urusan” di setiap kalimat ceritanya. Saya sudah lupa detilnya seperti apa ya, tapi kalo tidak salah paling banyak digunakan di buku HSD dan RTW. Ini salah satu hal yang menarik bagi saya, dan seperti menjadi ciri khas Tere Liye. Ah, sayang sekali kedua buku saya HSD dan RTW ini sekarang lagi ada di rumah di Sinjai, jadi tidak bisa mencuplik salah satu kalimat yang menggunakan kata itu. Saya baru ngeh sama hal kecil ini saat membaca buku beliau yang paling baru, Aku Kau dan Sepucuk Angpau Merah (AKSAM). Salah satu kalimatnya ”ternyata inilah yang membuat rumit urusan pekerjaan keduaku, bagai benang kusut”

Keempat. Buku-buku Tere Liye tidak diterbitkan hanya dari satu penerbit. Seperti BBS diterbitkan oleh Penerbit Republika, Sang Penandai dan SBR diterbitkan oleh Mahaka Publishing, dan beberapa lainnya diterbitkan oleh Gramedia, salah satunya AKSAM ini.

Kelima. Dan Tere Liye adalah seorang laki-laki, hehe.. Saya pun salah satu yang sempat terkecoh dengan nama ini, mengira beliau adalah perempuan. Soalnya buku Bidadari-bidadari Surga yang pertama saya baca itu kan menggunakan tokoh utama perempuan, jadi perkiraan sederhana saya ya itu, penulisnya juga perempuan. Disini pula hebatnya seorang Tere Liye, bisa sangat jeli menyelami perasaan, isi hati, dan hal-hal yang tidak terungkap dari seorang perempuan, padahal beliau adalah seorang laki-laki. Baru di beberapa buku terakhirnya Tere Liye menggunakan tokoh utama seorang laki-laki. Seperti di buku RTW, Ayahku (bukan) Pembohong, SBR, dan yang terbaru…

Aku Kau dan Sepucuk Angpau Merah (AKSAM).

Pengen sedikit cerita tentang buku terbaru ini. Menurut info di fanpage FB beliau, buku ini akan resmi beredar di toko buku se-Indonesia pada tanggal 24 Januari 2012. Tapi beberapa hari yang lalu saya jalan2 ke Gramedia, buku ini sudah ada. Yasud, saya beli langsung. Saya baru baca beberapa halaman, ketika seorang teman saya melihat sampul buku ini, dan spontan bilang gini ”ini buku dalam rangka menyambut Imlek ya La?” Hah? Iya juga ya, saya sudah baca sedikit, sudah ada gambaran tentang tokoh utama di cerita ini, yang memang secara tidak langsung mengarah ke satu suku etnis di negeri kita, tapi ndak kepikiran apakah buku ini memang diterbitkan bersamaan dengan momen Imlek, besok tanggal 23 Januari 2012.

Pada akhirnya, bagus atau tidaknya sebuah buku adalah masalah selera. Tidak bisa dipaksakan. Saya bisa saja mengatakan bahwa semua karya Tere Liye adalah Strong Recommended, tapi itu semua kembali ke para pembacanya masing-masing. Saya mengibaratkan buku-buku beliau seperti Madu. Manis dan menyehatkan. Khasiat madu kan sudah terbukti dimana-mana kan ya. Tapi tetap saja, ada segelintir orang yang tidak suka meminumnya. Hehe, semoga penilaian saya tidak berlebihan.

Informasi tentang Tere Liye dan buku-buku terbarunya bisa teman-teman dapatkan di fanpage Facebook Tere Liye di sini atau di web beliau di sini. Jangan kaget yes, cara beliau berinteraksi dengan orang2 di FB itu agak ”beda” dengan tulisan beliau di buku-bukunya #ups (ninja)

Selamat Membaca.. ^__^

35 Responses

  • tere liye…klo mengikuti tulisan beliau rekomended sekali. tapi tulisan di buku berbeda dengan tulisan di blog..ninjaa..

  • penulis berbakat yang konsisten melarutkan pembaca dalam ceritanya dan pernah saya ulas juga di pradna.cahbag.us

    (ujung2nya promo blog diri)

  • Saya salut dengan komentator pertama, selalu setia komenyg paling pertama… #eh (lossfocus)

  • Wah iya, saya juga sempat menduga Tere Liye ini perempuan hehehe. Wah ternyata udah banyak juga ya karya2nya. Jadi penasaran nih :)

  • Ebuset, saya malah baru tau kalau Tere Liye itu laki-laki *geleng-geleng kepala*

  • ketemu sesama pecinta novel bang tere jg nih.. kl sy pling suka sm Senja Bersama Rossie, trs jd pengen bgt ke trawangan #jd curcol ye.

    dptnya di gramed mana mas AKSAMnya? kmrin tak cari blm dpt.
    btw,salam kenal ya, Sinjai itu kampung halaman saya jg :)

  • Buku-buku Tere Liye memang banyak beredar, tapi menurutku.. menurutku lho Mbak, bahasanya terkesa ‘mbulet’, kalimatnya juga ‘aneh’ dibacanya.. saya baca buku HSD gak sampai habis, trus coba baca BBS juga gitu gak habis..
    Tapi banyak juga kok yang suka sama bukunya tere Liye :P

  • sudah lama mendengar kehebatan tere liye ini dalam mengolah kata, tapi sampai sekarang belom pernah membaca karyanya secara langsung.

  • @iera hey, orang Sinjai juga ya. Saya dapat di Gramedia Tunjungan Plaza Surabaya. Btw, jangan panggil mas dong, saya perempuan eh :-D

  • buku pertama Tere liye yg saya baca, moga Bunda disayang Allah, sukses bikin mewek, sayang bukunya dipinjam teman dan nda balik2…
    Sampai sekarang baru baca 4 judul, mau koleksi semua..beuhh, banyakmi ternyata, produktif skali ini penulis satu

  • bukunya girly banget ya mbak? wah2, kalau saya yg baca malah nangis kan gak lucu juga. hehe.

  • ah,aku pun suka buku2nya Tere liye. Baca ayahku (bukan) pembohong aku nangis masaaa :D

  • baru pertama kali denger nama Tere Liye. Harus mencari buku2nya nih. Eh tapi ada yg bilang film Hafalan Salat Delisa kurang bagus ya?

  • jadi tertarik pengen baca

  • Review dari penulis blog ini membuatkan saya ingin membacanya. Saya tak pernah lagi dengar namanya penulis ini tapi seperti seronok cerita-cerita novelnya. ;)

  • Ini dia nih, penulis Indonesia tersubur dan teraktif yang saya tahu. :D
    Karya2nya banyak banget. Kayaknya dia bisa menelurkan novel baru dalam hitungan bulan. :) Salut sekaligus heran. :lol:

  • saya pgn bgt jadi penulis tapi gk punya kemampuan menulis :p

  • setujuhhh…aku aja bru baca 2 bukunya udah lngsung kesemsem,,pokoknya kena bgt dah,,bnyak pelajaran yg bsa diambil :)

  • kok saya belum pernah dengar namanya yah :D

  • baru baca yang hapalan sholat delisa, emang mewek berat habis bacanya, terharu biru, hiks…
    lah? ternyata beliau tu cowo to, tak kirain cewe, hehe
    yuks berburu buku2nya lagi.
    Mari Membaca!

  • aku udah add facebooknya tere liye, tapi kok update statusnya tentang sinetron anak kaki gunung semua yah,hehe

  • Sepertinya buku recomended nih untuk koleksi novel di rumah :D
    terima kasih:D

  • aku lagi baca bukunya yg `Ayahku (Bukan) Pembohong`. tapi koq ga seasik buku2 sebelumnya ya? :| blum tamat, blum ada setengah buku, malah langsung loncat ke negeri 5 menara.

  • ada yang udah baca yg “amelia” apa belum???

  • wah,,akhirnya ketemu komunitas fansnya tere liye,,
    berawal rekomendasi dari adek saya,,akhirnya keranjingan baca karya2 tere liye sampai sekarang,,^^

  • Udah baca bidadari-bidadari surga belum, keren bgt…diawali baca daun yang jatuh tak pernah membenci angin jadi penasaran karya lainnya. Alhamdulillah dah punya beberapa koleksi novel pak darwis tere liye..:)

  • wey itu -hanif mahaldi- bukunya ga girly bgt tau. buktinya ank IPDN jga ad yg terkagum kagum bca bidadari2 surga.. hehe.

    trus setauku bca di multiply nya bang tere, Amelia terbit Desember 2012. #pdhl wktu itu ada artikel yg bilg trbit prtnghan thun 2011 :I

  • kata2 andalan bang Tere lainnya..
    1. janji masa depan
    2. ..sempurna…
    jgn lupa add FPnya bang Tere -> Darwis Tere Liye.. harusnya FPnya beliau itu g kalah sama Pa Mario Teguh atau Ust. Yusuf Mansur yg udah jutaan…

    keep up the good work yah.. tetaplah menulis seperti selalu dianjurkan oleh bang Tere :)

  • Ayooo KETEMU TERE LIYE!!!!
    #TERE LIYE GOES TO MALANG
    buka link ini jurnalistikfestival2012.webs.com

  • I do agree…
    Pokoknya mnrt sy ni buku2 krya Tere Liye bagus bgt pa lg utk yg ingn bljr memaknai hidup dg cr yg “berbeda”, dg pmahaman br… Just prove it…

  • [...] sumber : http://illawise.com/2012/01/22/penulis-itu-bernama-tere-liye/ [...]

  • Saya sudah baca semua bukunya. Baru kali ini saya menemukan penulis yang bisa menulis berbagai tema cerita. selain yang sudah disebut2 di atas, ada “Sang Penandai”, “Negeri Para Bedebah”, ” Cintaku antara jakarta kuala lumpur”, “Gogons”, dll deh. Yang jelas semua bukunya mengandung pelajaran yang sangat berharga untuk bisa mendapat pemahaman yang baik tentang kehidupan.

  • Saya juga salah satu penggemar buku2 karyanya.. Setuju sama komennya, buku2 Tere Liye emang g cukup ‘a must read book’, tapi juga ‘a must have book’
    :)

  • setiap uraian kata yang ditulisnya dalam karya karyanya mengajariku bahwa pelajaran itu bisa didapat dari mana saja. termasuk dari beliau. saya hanya sebagai orang biasa yang menyukai karyanya dan mencoba mengikuti jejaknya.
    sukses terus untuk tere liye… semoga semakin memotivasi semua orang !!

  • saya sering denger namanya, di fb pun sering liat fpnya berkeliaran di beranda, tapi belum sekalipun menyentuh bukunya secara langsung. abis baca review ini jadi berpikir, kayaknya buku-buku tere liye bakal jadi list buku yang wajib dibeli deh…

Leave a Reply