Malang, Blogger, dan Ulang Tahun (Komunitas)-nya

Malang itu…
Saya sudah lupa kapan pertama kali ke kota ini, dan sudah berapa kali pula mengunjunginya. Tapi yang pasti setiap ke Malang, saya selalu merasa waktunya kurang. Setiap mau balik ke Surabaya lagi, rasanya saya selalu bilang, nanti lah kalo ke Malang lagi mau jalan2, keliling Malang. Dan itu selalu saja begitu. Mungkin karena sebagian besar alasan saya ke Malang adalah dalam rangka kerjaan dan tidak pernah betul2 untuk jalan-jalan (LOL)

Padahal jarak Surabaya – Malang ndak jauh loh, waktu tempuh cuman kurang lebih 2 jam. Ada bahkan teman kantor saya rumahnya di Malang, tapi tiap hari ngantor di Surabaya. Jadi abis salat Subuh beliau langsung naek bis, nyampe terminal Bungur sekitar pukul 6.30. Langsung cuss kantor, sekitar 45 menit dari Bungur. Jam 4 teng, beliau juga langsung pulang, katanya kalo lancar jam 7-an nyampe Malang. Begitu 5 hari dalam seminggu. Wew..

Kembali ke cerita sebelumnya.
Pekan lalu itu 7-8 Januari 2012 Komunitas Blogger Malang yang menamai dirinya Blogger Ngalam, merayakan Ulang Tahunnya yang ke-4. Mereka merayakan dan mengundang beberapa komunitas lain. Antara lain yang hadir ada TPC Surabaya, Plat-M Madura, Blogger Bekasi, Blogger Banyumas, Blogger Bojonegoro, Ponorogo, dan oia bahkan Anging Mammiri Makassar juga datang! Wuhh, salut deh buat Daeng Ipul yang jauh-jauh datang dari Makassar.

Temanya, Oblong Merah Muda. Singkatan dari Obrolan Blogger Ngalam Mengenang Sejarah Memajukan Budaya. Saya langsung tertarik ikutan, kapan lagi bisa walking walking around Malang rame-rame. Apalagi yang jadi tujuan adalah tempat-tempat bersejarah. Kalo jalan bareng teman2 pasti yang dikunjungi ndak jauh2 dari tempat wisata, Jatim Park dan semacamnya. Tempat2 wisata itu juga bagus sih, tapi kalo yang seperti itu kan jalan sendiri juga bisa. Beda kalo ke tempat bersejarah, bagusnya ada yg jadi guide.

Acara ini sebenarnya dilaksanakan 2 hari. Hari pertama Sabtu tanggal 7 Januari agendanya Seminar tentang Kota Malang. Pembicaranya kalo liat dari jadwal acaranya macem-macem, ada yg dari pencetus Malang Tempo Doeloe, trus ada juga mantan pengurus Arema, ada penyiar Radio, trus ada Pamantyo juga. Segitu aja ya, info hari pertama. Soalnya saya juga ndak ikut (LOL) Pas nyampe sana, orang2 sudah pepotoan bareng pemateri.. (haha)

Nah, hari kedua ini yang bagus.
Tujuan pertama kita dibawa ke Inggil Museum Resto. Seperti namanya, ini tempat makan sekaligus jadi museum. Di beberapa sudut tampak beberapa pigura yang sudah klasik. Di dinding2nya juga dipajang gambar bangunan2 yang sudah ada sejak jaman penjajahan. Saya cuman sempat mengambil salah satu dari sekian miniatur tempo dulu itu. Makelum, kamera hape standar hiks..

Selanjutnya biar gambar2 ini saja yang cerita yaa.. :-D

Ini salah satu dari sekian gambar bangunan jaman dulu yang dipajang di dinding museum Inggil ini. Hoho, keliatan kan ya, tulisan yang paling atas itu :-D Ternyata kantor PLN ini juga sudah ada sejak jaman penjajahan. Pantesan sering merinding kalo rapat di sana #eh

Nah, kalo ini gambar Jembatan Kahuripan. Di bawah jembatan ini mengalir sungai Brantas, salah satu sungai yang membelah sebagian besar daerah Jawa. Tuh, itu bangunan di sana itu, yang ada kayak tower itu kantor PLN tuh. Cuman rombongan kita ndak kesana pas kemaren itu, jadi ambil gambar dari jauh saja.

Beberapa meter dari Inggil Museum Resto, ada rumah lama yang konon dulu sering jadi semacam wisma bagi para tamu resmi. Sampai sekarang sudah tidak ditinggali lagi, tapi masih terus dirawat oleh Pemerintah karena dianggap sebagai cagar budaya. Pasti serem nih rumah.. (okok)

Trus ndak jauh dari sana kita sampai di Balai Kota Malang. Balai kota ini tepat berhadapan dengan Tugu Alun-alun Bundar kota Malang.

Di sini pak Dwi Cahyono yang juga jadi pembicara di hari pertama sedikit menceritakan, bahwa di depan Balai Kota ini Soekarno sering berorasi untuk mengobarkan semangat para pejuang kota Malang. Pernah satu waktu beliau berorasi dari atas lantai 2 gedung ini, ketika di tengah2 orasi itu hujan mengguyur daerah tersebut. Beliau langsung turun dari gedung, bergabung dengan rakyatnya di antara derasnya hujan. Untuk urusan semangat patriotis, Soekarno memang masih megang.. (worship)

Ini warung Oen, juga sudah ada sejak jaman Belanda. Katanya,setiap Belanda selesai melakukan penyerangan dan semacamnya, mereka kongkow-kongkow di sini, di warung ini. Itu plangnya mungkin kurang lebih artinya ”sudah ada sejak 1930” yaa kurang lebih seperti itulah :-P

Salah satu foto dari Ketua Panitia Fajar MxCoem, nampang depan warung Oen. Ambil dari blognya Rusa Bawean. Liat tangannya, pesanan sponsor banget ya :-D

Abis itu kita ke alun-alun kota Malang. Sayang kamera hape saya ndak ngambil salah satu angle di alun-alun ini. Seperti kebanyakan pusat keramaian, banyak orang yang jualan di sekitar sini. Apalagi karena hari itu Ahad pagi, jadi banyak yang menghabiskan waktu di sana. Foto di bawah ini cewe2nya Plat-M yang lagi beli jajanan di sana. Harganya murah banget. 1 tusuk pentol itu cuman 500 perak. Tiap tusuk ada 5 potongan kecil. Jadi satu pentol cuman Rp. 100! Wew.. Murah nian.

Yang di atas ini foto bareng di depan museum Brawijaya. Foto ini ngambil dari albumnya Bombom di FB. Pas di museum ini memang agak gerimis, makanya di sebelah kanan itu ada yang pake payung, entah siapa (LOL). Bentuk tangan lagi2 pesanan sponsor. Tapi ndak kompak eh. Coba liat itu yang di samping patung, malah sibuk meluk prasasti, lebih seperti foto prewed. (haha)

Dann.. ini dia nih yang juga menggoda buat ke Malang. Ketemu lagii sama mbak Lia sama Bair. Jadi 2 orang ini onliner banget haha. Kita kenalannya dari Plurk. Dulu2 itu kita sering jalan bertiga. Nonton di Sutos. Selalu di Sutos. Biasanya kalo ada film baru, dan kebanyakan film barat. Kayaknya memang ndak pernah siy nobar film Indonesia. Nah sejak beberapa waktu yang lalu mbak Lia ini keterima jadi dosen di Unibraw, Malang. Jadi ndak pernah lagi deh jalan betiga. Kalo cuma saya sama Bair kan ga enak sama cewenya dy ihik.. Sama yang di belakang itu Bombom, anggota Blogger Ngalam juga. Tapi lebih sering interaksi sama kita di Plurk sama Twitter sih ^^;

Terakhir, saya dapat mug dari sponsor hihi. Waktu itu kerna iseng jawab kuis di twitter. Mayan, buat ngeteh.. Makasih yaa XL.. (girlkiss)

Jadi begitu cerita2nya.
Overall, saya sangat menikmati acara ini, walau cuman ikut hari kedua. Jalan2 kota Malang. Ketemu lagi, silaturrahim lagi sama teman2 blogger. Sebagian sudah pernah ketemu, sebagian lagi baru kenal di acara itu. Seru. Salut buat panitia, teman2 blogger Malang yang sudah meng-create acara ini. Sampai ketemu di acara2 seru yang lain ya! (rock)

16 Responses

Leave a Reply