Penulis itu bernama Tere Liye…

…yang buku-bukunya selalu saya tunggu-tunggu.

Bagi teman-teman yang mengikuti perfilman di Indonesia, mungkin telah sedikit familiar dengan nama ini. Akhir 2011 kemarin film Hafalan Shalat Delisa ramai menghiasi bioskop. Iyes, film ini diangkat dari sebuah buku best-seller karya Tere Liye ini.

Selain Hafalan Shalat Delisa (HSD) masih ada beberapa buku Tere Liye yang lain, ada Moga Bunda Disayang Allah, Bidadari-bidadari Surga, Ayahku (bukan) Pembohong, dan masih banyak lagi.

Saya sendiri mulai menikmati buku Tere Liye dari judul Bidadari-bidadari Surga (BBS). Waktu itu saya sama sekali belum pernah dengar nama penulis ini. Murni rekomendasi seorang teman yang akhirnya membawa saya membelinya. Di sampul buku BBS tersebut tertulis ”penulis buku Best-Seller Hafalan Shalat Delisa dan Moga Bunda Disayang Allah” Oow, penulis best seller toh.. pikir saya waktu itu.

Continue reading “Penulis itu bernama Tere Liye…”

Malang, Blogger, dan Ulang Tahun (Komunitas)-nya

Malang itu…
Saya sudah lupa kapan pertama kali ke kota ini, dan sudah berapa kali pula mengunjunginya. Tapi yang pasti setiap ke Malang, saya selalu merasa waktunya kurang. Setiap mau balik ke Surabaya lagi, rasanya saya selalu bilang, nanti lah kalo ke Malang lagi mau jalan2, keliling Malang. Dan itu selalu saja begitu. Mungkin karena sebagian besar alasan saya ke Malang adalah dalam rangka kerjaan dan tidak pernah betul2 untuk jalan-jalan (LOL)

Padahal jarak Surabaya – Malang ndak jauh loh, waktu tempuh cuman kurang lebih 2 jam. Ada bahkan teman kantor saya rumahnya di Malang, tapi tiap hari ngantor di Surabaya. Jadi abis salat Subuh beliau langsung naek bis, nyampe terminal Bungur sekitar pukul 6.30. Langsung cuss kantor, sekitar 45 menit dari Bungur. Jam 4 teng, beliau juga langsung pulang, katanya kalo lancar jam 7-an nyampe Malang. Begitu 5 hari dalam seminggu. Wew..

Kembali ke cerita sebelumnya. Continue reading “Malang, Blogger, dan Ulang Tahun (Komunitas)-nya”