daily, Kantor

Rindu Upacara

Upacara?

Ufh.. dulu upacara selalu menjadi satu ritual yg membosankan. Harus datang pagi2, atribut seragam harus lengkap (topi, lambang lokasi, kaos kaki harus putih, dll), ples berpanas2 ria sambil mendengarkan amanat pembina upacara. How boring it was…

Waktu sudah jadi mahasiswa, iyyey! Bebas merdeka dari ritual itu. Waktu di SMA, yg paling sy dambakan dari menjadi mahasiswa adalah tidak adanya upacara. Pokokna bebas sebebas-bebasnya.

Tapi kelamaan kuliah, lama2 jadi kangen juga uy sama upacara. Apalagi kalo liat upacara 17 Agustus-an di tivi. Liat pasukan pengibar bendera, keteraturannya, dan paling suka waktu lagu Indonesia Raya dikumandangkan oleh marching band. Kerenn…

Dan akhirnya sy upacara lagi setelah lulus di kantor ini. Sekian lama –kurang lebih 5 tahun- tidak upacara, yg ada sy malah berkaca2 waktu menyanyikan lagu Indonesia Raya lagi. Gak tau juga kenapa, sekian lama tidak menyanyikan lagu kebangsaan kita, sy malah terharu.

upacara

Kemudian ritual ini dimulai lagi. Syukurnya tidak setiap hari Senin, hanya sekali tiap bulan, setiap tanggal 17. Walaupun pernah juga agak bete karena upacara, -yaa seperti biasa, harus datang ke kantor lebih pagi- tapi sy berusaha menghibur diri sendiri, setidaknya sy bisa mendengar dan ikut menyanyikan lagu Indonesia Raya. Satu2nya momen yg sy suka dari upacara ya ini, menyanyikan lagu kebangsaan tercinta. Ada rasa haru tersendiri ketika melihat Sang Merah Putih perlahan berkibar di angkasa. Bilang sy lebay, tapi sy betul2 trenyuh membayangkan betapa susakhnya para pendahulu kita meraih kemerdekaan bagi bangsa ini. Mengusir mereka yg menjajah kita.
Lupakan soal kontroversial tentang hukum hormat pada bendera. Saya memilih untuk tetap melakukannya. Bukan untuk bendera itu, tapi untuk para pejuang yg telah mempersembahkan jiwa raga untuk kemerdekaan kita. Mereka, yg kita sebut pahlawan. Semoga mereka syahid di jalan-Nya.

Sy semakin menikmati upacara ketika Sang Dirut diganti dengan yg sekarang. Yaitu ketika mendengar atau membaca tulisan2nya, yg kemudian menjadi sambutan saat upacara. Latar belakang beliau yg seorang wartawan dan senang menulis, membuat sy menyukai tulisan2nya. Di tulisan ini sy sedikit nulis mengenai sambutan beliau yg pertama kali sejak dilantik menjadi Dirut PLN, yang terkesan sama saja dengan sambutan2 Dirut sebelumnya. Tapi sepertinya, itu belumlah sambutan yg ditulis sendiri oleh beliau. Mungkin oleh Tim Penyusun sambutan Dirut. Baru di bulan selanjutnya, sambutan Dirut menjadi tulisan beliau sendiri. And I like it so… πŸ˜€

Upacara Terakhir

Tapi ternyata eh ternyata, upacara di bulan kedua beliau menjadi Dirut adalah menjadi upacara terakhir di kantor ini. Entah karena alasan apa, Pak Dahlan Iskan menghapuskan upacara. Sambutan Dirut memang masih ada, dikirimkan secara rutin via email ke seluruh karyawan/karyawati se-Indonesia. Dan saya masih bisa menikmati tulisan2 beliau.

Tapi rasanya tetap saja ada yg kurang.
Beberapa hari yang lalu, ada forum Teknik se-Jawa Timur yang diadakan di aula kantor ini. Di awal acara diperdengarkan lagu Indonesia Raya. Rasanya seneng bett bisa dengar lagu itu lagi. Semangatnya, iramanya.. Uhm.. sebenarnya bukan Cuma lagu ini yg membuat sy suka. Tapi kebersamaan dengan puluhan bahkan kadang ratusan orang yg turut mengumandangkan lagu ini membuatnya semakin menebar semangat patriotisme. Atau.. lagi-lagi… cuman saya yg merindukan hal ini?

Hari ini, 17 Mei. Bulan ketiga dihapuskannya upacara di kantor ini.
Ehm.. cuman mw bilang… saya rindu upacara.. πŸ˜€
Teman2 kapan terakhir kali melaksanakan upacara? Ada yg rindu juga tidak ya?

sumber gambar

41 Comments

  1. ywda..segera aja..upacara pernikahannya..

    *loh..beda ya…(hassle)


    hyealaahhh.. mikirnya kesana molooo (doh)

  2. @Bom2 KDB : (haha)…membayangkan upacara pernikahannya iLLa pake acara upacara bendera… πŸ˜†


    gausah membayangkan yg aneh2, yg lurus2 aja susakh πŸ˜†

  3. saya jadi ingat upacara saat smp dulu kalau lupa tidak pakai sepatu hitam dan topi pasti mendapat hukuman. (doh)


    dimana2 juga kek gitu kang. sapa yg ga lengkap atributnya musti kena hukuman πŸ˜€

  4. Terakhir Upacara pas SMA mbak.. hehehe..


    skarang masih mahasiswa yak? hihi.. mahasiswa mang gapernah upacara πŸ˜€

  5. aduh nda kuingatmi k’illa. ke’x terakhir 2005 wkt msh smu dulu πŸ˜€


    aih aih.. masi muda nalupami upacara terakhirnya. naik gunungji naingat inie

  6. sepakat sama bom2 dan pradna… sepertinya upacara pernikahan dengan bendera dan lagu indonesia raya akan menjadi sangat unik… *menunggu undangan*


    arghh…. napa jadi bahas pernikahan semua sih niy.. oot ih ^^

  7. walo kadang tiap hari senin disini (dikantor sy) selalu diadakan upacara, tapi diri ini masih belum bisa merapatkan barisan pada ritual tersebut. Entah…… bukan karena bosan, malas, ato apalah, yang pasti ada something yang membuat diri ini enggan mengikut upacara itu (doh) namun juga, di lain sisi (selain daripada upacara hari senin dan itu dengan peserta upacara yang berbeda pula tentunya) saya sering melaksanakan upacara itu. kenapa? ya……. karena kewajiban mungkin, karena mau tidak mau saya harus bisa ada dan memberikan sedikit wejangan di upacara tersebut (haha)

    sepakat sama om-om nomor 1, 2, dan 6. kapan dan ditunggu undangannya (lol)


    eh eh om addiehf rajin upacara ternyata.. worship dah.. palagi ngasi amanat. hebat uy!

  8. aku malah ga suka upacara… πŸ˜€


    waktu sekolah juga gasuka din, tapi at least bisa dengar lagu kebangsaan, membangkitkan semangat patriotisme *ssahhh…

  9. Daku ga suka sama semua ritual upacara, kecuali… saat menyanyikan/mendengarkan lagu kebangsaan kita itu, “Indonesia Raya”. *seringkali tersentuh saat menyanyikannya* (ninja)


    nyontek niy.. ikut2an aja… *kabur sekabur2nya

  10. dulu wktu smu ak malah sengaja telat kalo hari senin,biar di hukum tp gpp yg penting gak ikut upacara….gak suka tuh pas pembacaan amanat oleh pembina upacara wadauh…

    tapi kalo skg kangen juga yah…
    salam kenal.. πŸ™‚


    sesuatu yg lama tidak dilakukan *apapun itu* memang bikin kangen πŸ˜€

  11. terakhir ikut upacara waktu sma..
    sekarang udah nggak pernah lagi (doh)


    gak berminat ikotan juragan?

  12. Pak, jadi inget waktu sekolah dulu
    Sengaja baris di belakang biar bisa iseng barng teman πŸ˜€

    Padahal kalau kebagian di depan, badan tegak coba bertahan πŸ˜€


    dosa masa lalu sekarang diungkapkan semua yak? mudah2an gurunya pada ga baca postingan ini πŸ˜†

  13. saya terakhir upacara yah jaman SMA dulu…yang berarti sudah 13 tahun yang lalu… πŸ˜€


    ga kangen upacara pak? ikot sm barisan anaknya atau dimanaa gitu πŸ˜€

  14. @pradna : cen nyeleneh tur kreatip πŸ˜€


    artinya?

  15. Waktu kuliah berrsorak gembira gak perlu ada lagi upacara kek di SMU, tapi kangen juga sekarang … ikutan upacara hanya setahun sekali aja sekarang tiap 17 agustusan


    ikot di upacaranya hubby ya mam? *sotoy* πŸ˜€

  16. phonank baru saja mau mampir ke blognya mbak ILLA,, eh mbak ILLA udah yg lebih dahulu datang. =P hehehe

    aku sekarang kerja di PT. POS INDONESIA daerah MAMPANG 12700 JAkarta,,
    Bagian POS PLUS…

    masuk kerjanya sih jam 10 siang sampai jam 18.00,, tapi kadang mesti berangkat pagi karena macet banget… bisa2 2 – 3 jam baru sampe,, maklum deh.. rumah phonank kan di Tangerang hohoo…

    Tapi kalau hari senin phonank dapat dinas di luar kantor,, di Gd. Sampoerna jakarta bagian yang ngurusin dokumen-dokumen di perusahaan Asuransi.

    hehehe….

    mangkanya sekarang jarang wara-wiri on the Blog,, tapi hari ini phonank masuk jam 12. Karena waktu hari sabtu phonank kelebihan jam kerja,, seharusnya yang tugas di luar pulang setengah hari,, phonank malah lanjut 2 jam… Hahahahaha

    jadinya di pangkas deh hari ini,,


    huwaaa… happy for you ya dear…
    semoga sukses dengan kerjaannya. blognya jangan ditinggalin lama2, ntar jablay dia..
    *kayak yg rajin apdet aja πŸ˜€

  17. komentar postingnya ah…

    aku juga kangen upacara mbak, terakhir kali upacara waktu SMA. Pernah juga waktu upacara di setrap gara-gara bercanda.. hehe


    disetrap waktu upacara mah biasaaa.. gak seru kalo ga pernah disetrap mah πŸ˜›

  18. IDA says:

    besok upacara kebangkitan bangsa. jan lupa pake korpri.


    ngeks, disini malah ndada upacara hari itu

  19. tidak menyukai upacara bendera, untuk menghargai jasa pahlawan, cukup dengan doa – insya allah sangat ampuh dan manjur – dalam mempertahankan keutuhan negara


    hehe.. iya siy.. tapi kadang kita terlupa untuk mengingat mereka *pengalaman*
    jadi kesempatan mengingat jasa mereka itu kalo pas upacara, sekalian didoakan ^^

  20. upacara tiap hari (apel pagi), tapi yang lengkap sebulan sekali.. paling seru kalo upacara bareng polisi, tentara, pramuka, dll paskibranya keren belum lagi marching bandnya.. mantabs deh..


    haa?? tiap hari?? waduh, itu juga bisa bikin bosan ya bund *_*

  21. wah, saya lama mbak gak upacara… masih kuliah nih, berarti sudah 2 tahun gak kenal yang namanya upacara. hehe.


    nanti kalo kelar kuliah pengen cari tempat kerja yg ada upacaranya gak? atw mw jd master blogging neh?

  22. wah dulu paling males klo di suruh upacara, mesti pilih yang paling belakang biar bisa ngobrol n ga ketauan guru hehhe


    panas pulak ya? >,< tapi sekarang ga kangen gituh?

  23. he he…, lanjut ke upacara pernikahan ….


    Amiin, tapi ga perlu pake pengibaran bendera yak ^_*

  24. daku masih ucapara di setiap hari senin illa. taip tanggal 17 aku pakai seragam korpri (lmao)


    korpri??? waduh,, betul2 PNS sejati teman yg satu ini πŸ˜†

  25. terakhir kalo upacara itu waktu SMA dan itu upacaranya bukan hari senin doang, tapi tiap hari loh…


    ha?? sekolah apa yg mewajibkan upacara tiap hari??

  26. Saya terharu ketika membaca berita Pak Dahlan Iskan sampai terisak mengetahui ada provinsi yang belum teraliri listrik.
    Terkadang kita begitu mudah marah dengan pemadaman listrik. *oke, untuk kali ini saja lepaskan dulu tuduhan korupsi di PLN atau kinerja mereka*
    Tapi, terlepas dari itu, mengurusi listrik negara itu bukan perkara mudah. Membangun satu PLTA saja, harus melakukan pembebasan lahan. Belum lagi, ada warga yang membelot dan tetap tidak setuju dengan pembangunan PLTA. Dan ketika ada pemadaman, keluarlah semua caci maki..

    Banyak dari kita hanya melihat permukaan, tanpa tahu apa yang dihadapi mereka (PLN).
    Meski saya juga benci pemadaman, tapi mencaci maki atau merusak kantor PLN juga bukan jalan ke luar..

    Even, banyak juga orang yg dikecewekan oleh pelayanan PLN. Banyak sisi negatif yang sudah dilakukan pejabat PLN, tapi..tidak sedikit hal baik yang juga PLN kerjakan..

    Illa.. Sorry.. komenku kepanjangan (cozy)


    ga papa say, justru makasih sudah melihat hal ini dari dua sisi. dari sisi Pelanggan dan PLN itu sendiri. Banyak orang diluar hanya ingin kenyamanan saja, tanpa mw tahu permasalahan apa yg dialami PLN saat ini. Sungguh bukan satu hal yg mudah dalam mengadakan pembangkit atau Gardu Induk baru. Termasuk apa yg Ethie bilang soal pembebasan lahan. Padahal ini jg untuk pelayanan pada masyarakat. Jika tidak jeli, kita bisa dituntut. Belum lagi proses pengadaan barang untuk mengganti peralatan yg sudah tidak layak pakai. Ada banyak kepentingan yg bermain di dalamnya. Bersyukur pak Dahlan dalam hal ini cukup bijak menghadapinya.
    Makasih pencerahannya thie, bikin aku mikir juga πŸ™‚

  27. Terakhir upacara….ya pas SMU, berarti udah 6 tahun yg lalu. Jangan2 saya juga udah lupa semua lagu kebangsaan lagi. Ckckckck….

    kangeeennn sama upacara.

    huaaa.. mosok lagu Indonesia Raya ga inget, apalin lagi cubaa πŸ˜€

  28. gw masih sering upacara. sering versi gw adalah 2 tahun sekali hihihi
    17an sama peringatan bulan k3 nasional πŸ˜€


    hak hak.. itu aja dibilang sering yak?
    padahal kan upacara itu seruu,, bisa jadi ajang gosip sambil bisik2 πŸ˜†

  29. terakhir kali upacara???????
    wuahhh…saia dah g inget k’…
    dah lama skali mi.. dulu yg m’jengkelkan dari upacara kalo panas..dan tidak dapat tempat belakang :p


    paling waktu SMA chie, mang waktu kuliah pernah upacara? yg ada jg ambil data πŸ˜€

  30. Yuk kita upacara bendera lagi πŸ˜€


    ah yg ada jg upacara pernikahan. Barakallahu ya kang ^^

  31. upcara…padahal dulu dari jaman SD sampe SMA sering banget jadi petugas petugas gitu….sekarang… -__-‘

    nonton di tipi tipi aja udah males.. πŸ˜€


    sy malah selalu nungguin acara yg di tivi ituh πŸ˜€
    palagi paskibrakanya ^^

  32. upacara terakhir 17 agustus lalu, sama juga trenyuh setiap kali hormat bendera dan dinyanyikan lagu indonesia raya. Bedanya saya bukan membayangkan perjuangan para pahlawan tapi saya membayangkan betapa negara ini adalah negara yang besar dan kaya tapi kok banyak orang miskin, sepertinya banyak masalah, malang sekali republik ini
    ini ketrenyuhan saya tahun kedua, entah kenapa pengen nangis pas denger indonesia rayaT_T sejak saat itu. Hidup Indonesia


    betoll, sepakat. sy selalu tergetar tiap mendengarkan lagu kebangsaan kita *_*

  33. jadi inget dulu pernah jadi petugas pembaca doa pas upacara bendera di sekolah

    *pasti pada ga percaya*


    doa? d-o-a? beneran? yakin, itu bukan Pancasila? πŸ˜›

  34. saya benar2 ngga rindu sama upacara, hahahahahhaha
    harus bangun pagi, duh!

    hari senin tu hari membangun emosi buat seminggu, enaknya sih nyantai2 ngga pake serius2an, hahahaha *dasar pemalas*

    eh, aku SMP ada upacara 2x seminggu, hari sabtu upacara penurunan bendera, kekeke, lucu yah,
    cuman dulu masa2 heroik, masa tumbuhnya idealisme, sekaligus masa mencari kecengan, hihiihhihihihihi

    iLLa, 2bln lagi ak pulang πŸ™‚


    *skip kenyataan kalo oche gasuka upacara*
    huwahhh… ini pulang seterusnya? ke trenggalek dulu kan? ke surabaya juga kan? huhuhu…
    buruannn cheee ^^

  35. Hi hi hi saya sama sekali ga suka upacara..karena ga tahan kalau berdiri terlalu lama, salut sama @illa yang suka sama upacara ^^


    ini juga mungkin sukanya kerna ga sering2 amat, cuman sebulan sekali πŸ˜€

  36. saya juga kangen upacara bendera…

  37. Terakhir upacara adalah waktu SMA. Duh, kangennnnn berat…

  38. Sama seperti Pak Agus Siswoyo. waktu SMK πŸ˜€

  39. wahhh
    kapan yaw
    aku terkhir x ikut upacara
    πŸ˜€

  40. sprtinya waktu sma dulu
    itu upacara \terakhir yng penah q ikuti sampe saat ini
    πŸ˜€

  41. Baca artikel ini jadi inget masa-2 SMU dulu… hikz
    Tentang upacara… apa yak?
    Oh iya,,, dulu aku sering banget kena strap… (hihihi… bandel seh), tapi yang paling keinget sampe sekarang ntu… pas kelasku jadi regu koor buat nyanyiin lagu Indonesia Raya… gak tau tuh dari mana asalnya kok bisa sekelas nyanyiin lagi kebangsaan tapi pake lagu “mbah Gesang”…. waktu itu seh ga ada yang marah, pas upacara berakhir baru deh ada pengumuman kalo kita sekelas di suruh ngumpul di lapangan… alias kena setrap sekelas panas-2an sampe jam 2 siang waktu pulang… hehehe….

    Maaf mbak, baru kunjung pertama langsung puanjang komengnya… salam kenal yak… ditunggu kunjungan baliknya mbak ILLa πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *