Kreasikan Sendiri

Tak selalu harus dengan kata2 indah nan romantis. Rasa panik pun bisa menjadi penanda rasa sayang kita.

sodara

Bingung ya? Haha, itu yang saya rasakan kemarin. Setelah melihat peristiwa berdarah di Tj. Priok kemarin, saya langsung teringat kakak saya, si Alli yang bekerja di daerah sana.

Flashback dulu ah…
Beberapa waktu yg lalu sebenarnya sy sempat bertengkar hebat (bertengkar koq hebat) dengan si Alli ini, lewat telpon. Dan setelah itu tidak pernah komunikasi lagi. Waktu ke Bekasi ikot acara AB, juga tidak menyempatkan diri sempat ketemu sama dia. Dia sempat nelpon sih, tapi sy sudah di jalan menuju Cengkareng, kalo mw ketemu juga waktunya sudah mepet.

Ibu sempat menyayangkan kenapa saya tidak menemui dia, tapi sy jawab tidak sempat, karena acaranya sampe sore, dan jadwal pesawat sy ke Surabaya itu jam 8 malam. *ehm.. alasan sebenarnya, kalo mang niat kan sy bisa ngasih tau alamat lokasi AB, biar dy datang*.

Dan sampai kemarin sy tidak pernah menghubunginya. Setiap ibu nelpon selalu minta saya yg menghubungi deluan, karena saya adik (so? Bukannya kakak yg harus mengalah yak?)

Sampai kemarin saya melihat berita itu. Ada kerusuhan di Tanjung Priok. Sudah ada korban yang meninggal. Otak pendek saya langsung mikir kalo kerusuhan itu di kantornya dia, mengingat kemaren heboh kasus pajak si Gayus. Saya langsung mengambil kesimpulan bahwa orang2 pada demo ke kantornya dia di Bea Cukai Tj. Priok itu, sampe ada yg meninggal. See? Saya selalu lebih dulu dengan yakinnya mengambil sebuah kesimpulan, dan biasanya selalu salah :lol:

Dan seperti biasa pula, sy selalu panik sepanik paniknya. Langsung telpon ibu sore itu, untuk memastikan kabar, (herannya tetap bukan si Alli yg saya telpon yak?) Hupp, saya lupa perbedaan waktu itu. Di rumah lagi maghriban ternyata. Pantes tilpunnya tidak pernah dijawab.
Si ibu pun terheran-heran saya menelpon sampe berkali-kali. Baru setelah nilpun ke ibu dan tidak diangkat, saya sms si Alli. (akhirnya) nanya kabarnya dia. Isinya ”eh ada kerusuhan di kantormu? Ko ndak papaji?”
Ndak di balas. Trus nyetel tivi. Ealah… koq ada makam makam ini? Trus? Ada Habib Riziq diwawancara. Huwat??
Dan ternyata… itu ndak ada hubungannya dengan kasus si Gayus. Another case sodara sodari, ddoh.. padahal sudah sok baik sms si Alli nanya kabarnya, sok perhatian gitu, dan ternyata salah pulak informasinya. Kekiii uy…

Akhirnya ibu nelpon balik, saya cerita, dan sama2 menertawakan kebodohan saya.

Apa yg ingin sy katakan adalah, ternyata rasa sayang terhadap saudara itu muncul dengan sendirinya. Otomatis. Betapa pun saya bilang jengkel, sebel, mangkel, deelel sama dia, toh tetap kecemasan luar biasa muncul ketika terjadi sesuatu yg membahayakan.
Jangankan kakak atau adik kita, sahabat saja yg notabene tidak ada pertalian darah, tetap membuat kita cemas jika terjadi apa apa dengannya, apa lagi saudara kandung yang terlahir dari rahim yang sama.
Hanya saja, cara menyampaikannya itu yg berbeda. Saya tidak biasa mengucapkan secara verbal rasa sayang saya pada mereka. Termasuk ketika diminta untuk mencairkan suasana yang dingin dengan si Alli beberapa waktu yang lalu. Saya mw bilang apa? Minta maaf gitu? Ngasi tau dy kalo saya menyesal atas peristiwa kemarin? Owh.. no! Hanya satu kali sy ”berbicara” serius pada mereka, pada kakak2 saya. Hanya di tulisan yg khusus sy buatkan untuk mereka di hari Ulang tahun mereka masing-masing. Selebihnya, tidak pernah. Huhuhuhh..

Jadi, silahkan mengkreasikan sendiri cara penyampaian rasa sayang kita. Saya siy cukup dengan sms super singkat itu.
Oia, semalam menjelang tidur ada sms masuk. Dari Alli ternyata. Isinya? ”ndak papaji. Jauh dari t4ku itu” (sms yg tidak kalah singkatnya). Ddih, udah tau kaleee…

==============================================
Well, ini tidak mengurangi rasa miris saya terhadap peristiwa itu. Yang saya liat, satpol PP terluka. Ada yang tangannya nyaris patah. Ada yang meninggal. Dan golok itu, ah…
Eniwei di twitter ada yang nulis ”yang saya sayangkan adalah golok2 itu dibawa oleh orang2 yg berpeci, dan mereka terlihat tertawa puas setelah mengayunkan golok itu ke arah satpol PP”
Hmmm… belum bisa komentar banyak :|

6 Responses

  • Haha…
    Wah, adik yg perhatian ya…

    Tapi, itu kakak ketemu gede ya…?

    kakak kandung uy, seibu sebapak :)

  • yeahh…anyway selamat berdamai

    haha… semoga tetap damai, tapi urusan yg itu bukan berarti selese *bertanduk*

  • Betul sekali…darah sllu lebih kental dari air. Pernah merasa amat sangat marah pada kakak, tapi saat dia sakit & perlu pertolongan, luruh juga rasa marah itu. Smga persaudaraan semakin akrab ya…

    heheu.. semoga. *ga janji tapinya* :D

  • walau bagaimanapun pertalian saudara tidak akan putus. semoga tambah akrab dengan kakak tercinta.


    amiin. *jadi malu*

  • wah…ketinggalan posting yg ini..

    cerita yg ajaib…
    sepanjang cerita “keukeuh” sebel ma kakak…tp juga terasa sayangnya buat sang kakak. Bahkan sebelum iLLa sendiri menuliskan penjelasannya…sudah tersirat dalam kata2nya ^_^


    wah, inilah hebatnya Tukang cerita, belom diceritain aja sudah tau duluan cerita selanjutnya ^^

  • ada banyak hikmah berserakan di sana ;)


    hehe, iyah. makasih sudah komen di postingan yg ini *malu

Leave a Reply