Saya tidak mau pake kacamata!

glasses1

Waktu kecil dulu, saya punya tetangga, sepasang suami istri. Nah, si istri ini menurut pengamatan saya –waktu itu- yaaa bisa dibilang cantiklah :P. Dan… yang paling saya ingat waktu itu adalah dia berkacamata, uy! Akhirnya, muncullah satu kesimpulan bodoh saya waktu itu, bahwa kacamata adalah aksesoris yg bisa memperindah wajah seseorang. Weks..

Trus, saya juga masih ingat, sempat bilang ke ibu, kalo sudah besar nanti mw pake kacamata, seperti tetangga yang cantik itu. Masih ingat juga, kakak2 saya pada gegulingan ketawa waktu dengar kata2 itu dari saya.

Seiring berjalannya waktu dan berkurangnya kebodohan saya, akhirnya saya tau bahwa kacamata itu sama sekali bukan aksesoris yg patut dibangga2kan. Mosok orang yg matanya minus bangga?

Dan tiba2 saja sekelebat ”impian” saya itu terngiang2 di benak. Betapa tidak, akhir2 ini saya merasa gejala mata minus itu mulai menjangkiti saya. Saya sendiri tidak yakin apa memang ini gejalanya mata minus, tapi yang saya rasakan, semakin sulit buat saya membaca teks dari jarak tertentu, yg dulunya bisa saya baca. Misalnya waktu nonton tivi, saya kesulitan membaca running teks yang biasa muncul di tivi, atau subtitle dari film asing misalnya. Harus betul2 mendekatkan mata ke layar, baru bisa kebaca. Padahal dulu2 kalo nonton di rumah dengan jarak segitu dan ukuran tivi yang sama, saya masih bisa baca tuh..

Pernah juga waktu ada presentasi di salah satu ruangan kantor. Saya betul2 tidak bisa membaca dengan jelas tiap slide yang ditampilkan di depan. Pedahal teman saya di samping masih bisa membaca dengan baik.
Belum lagi kalo kelamaan depan monitor, saya tiba2 suka pusing sendiri, pandangan jadi kayak mutar2 gitu. Hadooohhh ada apa ini?

Jangan2 gara2 ini juga yak, saya jadi minus. Soalnya sejak bekerja kan saya lebih banyak di depan monitor. Ostosmastis, dari jam 8 sampe jam 4 melototin layar kompi. Blum lagi kalo disambung onlen di rumah. Bisa sampe ketiduran depan monitor. Apa ini penyebabnya? *bertanya kerna tidak tau*

Siapapun yang membaca ini, ada yg tau tidak gejala awal mata minus? Saya blum berani ke dokter siy, belum berani mendapati kenyataan kalo misalnya saya beneran harus pake kacamata, oh no..!!

Satu lagi, berhati2lah dengan apa yg Anda ucapkan. :lol: Saat ini, semakin yakin kalo tiap perkataan adalah doa. Ga nyangka kalo ucapan polos saya waktu masih kecil malah dikabulkan di saat sy tidak menginginkannya lagi. *halah*
Coba waktu itu saya bilang mw jadi presiden, bisa saja saat ini saya sudah menjadi presiden termuda, hohoho… *ngimpi*

Buat yg sudah pake kacamata, gimana rasanya? Share dunk :D

sumber gambar

52 Responses

  • Gan, saya memakai kacamata ukuran min 5. sejak itu saya masih duduk di bangku sd kelas 5. Pada Awalnya saya masih bisa membaca tulisan dipapan tulis, lama~kelamaan saya tidak bisa membaca tulisan yang ada dipapan tulis. Saya segera periksa ke optik omega (Balikpapan), setelah diperiksa ama dokter spesialis mata, dia Berkata “mata anda (Min) masih dibawah -1″ Katanya. Setelah itu saat menjalani kenaikan kelas 6 Didalam hati saya “kok saya semakin gk bisa melihat dengan jarak sekitar 70 cm” Terus saya periksa Lagi kedokter Ternyata saat diperiksa min saya sudah bertambah sehingga menjadi min-5. Waduh mati aku pakai kacamata terus Orang Tua saya langsung stres mendengar kata dokter di Akibat kan saya kurang makan sayur. Semoga pernyataan saya saat ini dapat dijadikan pelajaran bagi orang yang malas Makan sayur.. :p

  • Oya saya mau bertanya, kerja apa cocoknya kalau mata saya masih min.???. Kan kalau pakai kacamata pekerjaan seperti tentara tidak bisa masuk karna matanya harus normall

Leave a Reply