Balada Tangan yang Pecah-Pecah

Jadi gini. Sebagai seorang pekerja 8-5 dari Senin – Jumat, saya menganggap diri saya ini cukup sibuk. Cukup sibuk untuk, ehm.. mencuci baju. Cukup sibuk dan sedikit malas tepatnya.

Tapi jangan sedih kakak, semuanya terpecahkan dengan bertebarannya laundry yang murah meriah syalalala di Surabaya. Bisa antar jemput pula. Wuah, surga deh pokoknya. Akhirnya, ya saya cuman mencuci sendiri underwear dan pakaian putih sahaja. Selebihnya, plung.. taro di plastik, nunggu mas-mas laundry ngambil ke kosan. Nunggu 2-3 hari nanti diantar syudah rapi dan harum mewangi. Cukup 18-20rb saja per 5 kilo. Murah kan? Banyak pula laundry-nya. Jadi kalo kurang puas sama pelayanan laundry sini, tinggal pindah aja ke laundry yg sono.

Read the rest of this entry »

[ceritanya) Abis Ikut Seminar

Aku mau cerita aku mau cerita aku mau cerita..

Jadi kemaren, wihihi.. ketawa dulu.. (haha)

Jadi kemaren, di muka buku ada yg aplot gambar iklan. Promosi gitu, kalo akan diadakan Seminar Keajaiban Rejeki oleh Ippho Santosa. Tau Ippho kan? Yang bukunya banyakan tentang rejeki-rejeki gitu. Saya cuman pernah beli satu bukunya, ya yang diseminarkan itu, yg 7 Keajaiban Rejeki. Bagus sih, tapi ndak cukup bagus untuk saya beli buku dia yang lain. Imho yaaa..

Nah pas liat iklan itu jadi agak penasaran lagi, secara sy baca bukunya sudah sekitar 4 tahun yang lalu. 2011 kalo gak salah. Bukunya sekarang juga lagi di rumah di Sinjai. Sudah lama, jadi pengen refresh aja. Saya ajak suami, –tumben—dy mau. Oke sip. Biayanya 150rb per orang.

Oia, selain itu yang juga bikin saya pengen ikut itu kerna pembicaranya langsung oleh Ippho, bukan trainernya yang lain. Read the rest of this entry »

Nikah vs Ego (?)

Judul di atas semata karena sy gak tau mau ngasi judul apa (LOL)

Hari ini saya abis baca tulisannya Masgun yang ini, judulnya Menghabiskan Ego. Jadi berasa ngaca haha, Iya banget!

Satu hal kenapa Tuhan baru mengirimkan jodoh ke saya di umur 28 tahun, mungkin salah satunya adalah karena ini. Saya diminta menghabiskan dulu semua ego saya.

Di usia antara 24-26 tahun, saya sering khawatir. Bahwa kalo ada suami, saya akan dikekang. Dilarang ini itu. Ndak sebebas sebelumnya. Jadi, walopun secara lisan saya selalu bilang siap nikah di usia itu, tapi sebenarnya ada ketakutan seperti itu pula di diri saya.

Read the rest of this entry »

Yang Sudah dan Yang Belum di 2014

Resolusi 2014 :

  • Punya anak
  • Pindah ke Makassar
  • Kumpul sama Suami
  • Sama Suami bisa mulai buka usaha

(ditulis di notes hape, 19 Desember 2013)

Saya lagi buka-buka notes hape yang lama-lama sewaktu saya menemukan notes itu. Sudah kebiasaan sih, suka nulis-nulis selintasan pikiran di notes hape. Biasanya juga kalo lagi pengen nulis, sy catat garis besar ide tulisannya dulu, sebelum memindahkannya ke tulisan yang lebih panjang kayak yang sering nulis aja sih (LOL)

Read the rest of this entry »

Pengalaman…

Mungkin kita sering mendengar frase ”pengalaman adalah guru terbaik”. Mengalami sendiri beberapa kejadian, beberapa hal, akan memberi kita pemahaman yang lebih baik akan suatu hal tersebut. Katanya sih gitu.

Tapi dalam beberapa hal tertentu, ini tidak lagi relevan. Kenyataannya, kita gak bisa harus mengalami semua hal itu untuk dapat mengambil pelajaran darinya. Bayangkan berapa waktu yang harus kita habiskan untuk itu.

Read the rest of this entry »

Jumat, 5 Desember

Suatu waktu, saya pernah tiba-tiba bertanya pada Ibu.
”Ma, pak A itu usianya sekarang berapa ya?”
”Mungkin sekitar 70-an…”
”Kalo pak B, yang dulu sama-sama Bapak di Dewan Pendidikan itu?”
”Ya.. mungkin sekitar segitu juga. Mereka semua kan seangkatan”
”……………….”
”Kenapa tiba-tiba tanyakan umurnya mereka?” Mama nanya
”Ndak papa”
”Mereka umurnya panjang-panjang di’ Ma. Bapak kenapa ndak gitu ya?” Lanjut saya sambil mandang ke arah lain. Silly question, I know..
”Mama juga pernah kepikiran begitu. Apalagi kalo ketemu sama teman-temannya Bapak dulu. Ya teman ngajar, teman kantor…”
”…tapi kalo itu diturusiang (dituruti) Nanti Allah menilai kita jadi ndak Ikhlas melepas Bapak..” lanjut Mama. Kali ini ada getaran di penghujung kalimatnya. Samar.

Saya segera mengalihkan pembicaraan.

Read the rest of this entry »