Nikah vs Ego (?)

Judul di atas semata karena sy gak tau mau ngasi judul apa (LOL)

Hari ini saya abis baca tulisannya Masgun yang ini, judulnya Menghabiskan Ego. Jadi berasa ngaca haha, Iya banget!

Satu hal kenapa Tuhan baru mengirimkan jodoh ke saya di umur 28 tahun, mungkin salah satunya adalah karena ini. Saya diminta menghabiskan dulu semua ego saya.

Di usia antara 24-26 tahun, saya sering khawatir. Bahwa kalo ada suami, saya akan dikekang. Dilarang ini itu. Ndak sebebas sebelumnya. Jadi, walopun secara lisan saya selalu bilang siap nikah di usia itu, tapi sebenarnya ada ketakutan seperti itu pula di diri saya.

Read the rest of this entry »

Yang Sudah dan Yang Belum di 2014

Resolusi 2014 :

  • Punya anak
  • Pindah ke Makassar
  • Kumpul sama Suami
  • Sama Suami bisa mulai buka usaha

(ditulis di notes hape, 19 Desember 2013)

Saya lagi buka-buka notes hape yang lama-lama sewaktu saya menemukan notes itu. Sudah kebiasaan sih, suka nulis-nulis selintasan pikiran di notes hape. Biasanya juga kalo lagi pengen nulis, sy catat garis besar ide tulisannya dulu, sebelum memindahkannya ke tulisan yang lebih panjang kayak yang sering nulis aja sih (LOL)

Read the rest of this entry »

Pengalaman…

Mungkin kita sering mendengar frase ”pengalaman adalah guru terbaik”. Mengalami sendiri beberapa kejadian, beberapa hal, akan memberi kita pemahaman yang lebih baik akan suatu hal tersebut. Katanya sih gitu.

Tapi dalam beberapa hal tertentu, ini tidak lagi relevan. Kenyataannya, kita gak bisa harus mengalami semua hal itu untuk dapat mengambil pelajaran darinya. Bayangkan berapa waktu yang harus kita habiskan untuk itu.

Read the rest of this entry »

Jumat, 5 Desember

Suatu waktu, saya pernah tiba-tiba bertanya pada Ibu.
”Ma, pak A itu usianya sekarang berapa ya?”
”Mungkin sekitar 70-an…”
”Kalo pak B, yang dulu sama-sama Bapak di Dewan Pendidikan itu?”
”Ya.. mungkin sekitar segitu juga. Mereka semua kan seangkatan”
”……………….”
”Kenapa tiba-tiba tanyakan umurnya mereka?” Mama nanya
”Ndak papa”
”Mereka umurnya panjang-panjang di’ Ma. Bapak kenapa ndak gitu ya?” Lanjut saya sambil mandang ke arah lain. Silly question, I know..
”Mama juga pernah kepikiran begitu. Apalagi kalo ketemu sama teman-temannya Bapak dulu. Ya teman ngajar, teman kantor…”
”…tapi kalo itu diturusiang (dituruti) Nanti Allah menilai kita jadi ndak Ikhlas melepas Bapak..” lanjut Mama. Kali ini ada getaran di penghujung kalimatnya. Samar.

Saya segera mengalihkan pembicaraan.

Read the rest of this entry »

Cerita (awal) November

November, semalam Makassar sudah diguyur hujan..

Well, November is ours. Always be ours. We celebrate our love in this month.

Jadi sabtu tanggal 1 kemarin, dalam rangka 1st anniversary nih… Kita jadinya jalan-jalan ke emol. Hah? Mol? Antiklimaks banget yak haha.. (haha) Iya, sy masih kebawa2 tipikal anak gahol Surabaya yg harus ke mol tiap berapa hari biar tetap dibilang gahol sesat. Sy siy cuman pengen ke Gramedia, nyari Gelombang. Serial Supernova-nya Dee yang terbaru.

Read the rest of this entry »

Surabaya >> Makassar

Hello, world..
Lama gak update yeuh..

Kabar baiknya.. saya nulis ini pas sudah di kantor Makassar. Alhamdulillah saya syudah balik lagi ke kota ini..! Hiyeyyy.. (yahoo)

Akhirnya yaa.. setelah penantian bertahun-tahun *lebay* dikasi juga sama Allah balik ke Makassar. Alhamdulillah bisa lebih dekat dengan keluarga. Ndak LDM-an lagi sama suami. Ndak perlu hunting tiket lagi kalo mau ketemu. Alhamdulillah ’ala kulli hal :’)

Kalo liat SK-nya sebenarnya sudah disahkan sama kantor Pusat sejak bulan Juli kmaren. Sampe ke kantor unit akhir Agustus. Resmi SK dikasikan ke saya baru pas pertengahan September. Lama yeuh.. Lumayan bikin deg-degan, takutnya SK-nya dibatalkan gegara kelamaan ndak dikasikan ke saya haha.. Tapi pas sudah beneran dikasi sm pabos jg jadi bingung sedih gitu, berasa belum siap ninggalin Surabaya hihihi.. Well, human. Waktu SK belum ada galau nungguin. SK sudah ada tapi belum dikasi, juga galau takut SK dibatalkan. Eeh, SK sudah dikasi malah lebih bingung lagi.

Read the rest of this entry »